Tautan-tautan Akses

Pengadilan Belanda: Anggota Parlemen Geert Wilders, Bersalah atas Pidato Kebencian


Geert Wilders, anggota parlemen yang anti-Islam yang populis, divonis bersalah (9/2) karena melontarkan pidato kebencian pada akhir persidangan yang dicapnya “sandiwara bermotif politik” yang mengancam kebebasan berbicara.

Dalam pesan Twitter, Wilders menyebut vonis itu “kegilaan”' dan mengatakan bahwa ia telah dihukum oleh tiga hakim yang membenci Partai Kebebasan yang dipimpinnya.

Pengadilan Belanda, Jumat (9/12) memvonis Geert Wilders, anggota parlemen yang anti-Islam yang populis, bersalah melontarkan pidato kebencian pada akhir persidangan yang dicapnya “sandiwara bermotif politik” yang mengancam kebebasan berbicara.

Hakim Ketua Hendrik Steenhuis mengatakan pengadilan tidak akan memaksakan hukuman karena vonis bersalah itu sudah merupakan hukuman yang cukup untuk seorang anggota parlemen yang dipilih secara demokratis. Jaksa telah meminta hakim untuk menjatuhkan denda €5.000 (sekitar 70 juta rupiah).

Dalam pesan Twitter, Wilders menyebut vonis itu “kegilaan”' dan mengatakan bahwa ia telah dihukum oleh tiga hakim yang membenci Partai Kebebasan yang dipimpinnya.

Wilders tidak berada di pengadilan ketika keputusan itu muncul tiga bulan sebelum pemilihan umum nasional. Partai Wilders saat ini unggul sedikit dalam jajak pendapat nasional dan popularitasnya telah meningkat selama persidangan.

Bahkan sebelum sidang itu, Wilders berjanji untuk tidak membiarkan vonis tersebut membungkamkannya.

Dia telah membantah tuduhan itu dan bersikeras ia melakukan tugasnya sebagai pemimpin politik dengan menunjukkan masalah dalam masyarakat. [as/uh]

XS
SM
MD
LG