Tautan-tautan Akses

PBB Minta Australia Terima Tawaran Selandia Baru untuk Tampung Pengungsi


Dalam foto yang dirilis 13 November 2017, para tahanan pengungsi melakukan protes di dalam pusat penahanan di Pulau Manus, Papua Nugini. Refugee Action Coalition/via Reuters

Badan Urusan Pengungsi PBB (UNHCR), Selasa (14/11), mengimbau Australia agar menerima tawaran Selandia Baru untuk menampung 150 pengungsi dari pusat penahanan pengungsi yang dikelola Australia di Papua Nugini

UNHCR menyerukan hal itu pada saat sekitar 450 pengungsi mengurung diri di dalam pusat penahanan yang ditelantarkan itu, tanpa makanan dan air minum.

Para pencari suaka itu telah bertahan di pusat penahanan tersebut selama dua pekan terakhir dan menentang upaya Australia dan Papua Nugini untuk menutup fasilitas tersebut, dengan beralasan keamanan mereka terancam jika dipindah ke pusat-pusat transit.

Dengan banyak tahanan jatuh sakit karena kondisi yang buruk di dalam kamp, Komisaris Tinggi PBB Urusan Pengungsi mengimbau Australia agar mengizinkan 150 pencari suaka ditampung di Selandia Baru. Para pencari suaka itu umumnya datang dari Afghanistan, Iran, Myanmar, Pakistan, Sri Lanka, dan Suriah.

Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull sebelumnya bulan ini menolak tawaran permukiman kembali pengungsi dari Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern dan memilih untuk melakukan pertukaran pengungsi yang dirundingkannya dengan Presiden Barrack Obama tahun lalu. [ds]

Opini Anda

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG