Tautan-tautan Akses

PBB: Lebih dari 150 Perempuan Diperkosa di Sudan Selatan


Warga kamp penampungan pengungsi di Bentui, Sudan Selatan, antri untuk mengisi kontainer mereka dengan air, 2 Juli 2014. (Foto: dok).

PBB menyatakan lebih dari 150 perempuan dewasa dan anak-anak di Sudan Selatan telah diperkosa atau menjadi sasaran kekerasan seksual bentuk lainnya dalam beberapa hari terakhir ini.

Serangan tersebut dilakukan oleh “lelaki bersenjata, kebanyakan berseragam,” di dekat Bentiu, kota di bagian utara, sebut pernyataan bersama yang ditandatangani hari Senin (3/12) oleh Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore, wakil Sekjen PBB urusan kemanusiaan Mark Lowcock, dan Direktur Dana Populasi PBB Natalia Kanem.

Ketiga pejabat itu menyerukan kepada semua “pihak berwenang terkait untuk secara terbuka mengecam serangan-serangan itu dan memastikan mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan tersebut dihadapkan ke pengadilan.”

Kelompok bantuan Doctors Without Borders menyatakan pekan lalu bahwa 125 perempuan dewasa dan anak-anak telah mengalami serangan seksual sewaktu sedang berjalan menuju lokasi pembagian makanan di Bentiu. Kelompok itu menyatakan para penyerang merampok baju, sepatu, uang dan bahkan kartu ransum bantuan pangan dari para korban.

Menurut pernyataan PBB, sekitar 2.300 kasus kekerasan seksual telah dilaporkan di Sudan Selatan pada semester pertama tahun 2018, dengan mayoritas korban adalah perempuan dewasa dan anak-anak. Lebih dari 20 persen korban adalah anak-anak.

Akan tetapi berbagai lembaga bantuan menyatakan jumlah kasus yang sebenarnya “jauh lebih tinggi,” karena kekerasan berdasarkan gender sangat kurang dilaporkan. [uh]

Opini Anda

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG