Tautan-tautan Akses

Netanyahu Klaim Menang Pemilu Israel


Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan istrinya, Sara, di tengah taburan confetti saat berbicara di depan para pendukungnya, di kantor pusat Partai Likud, di Tel Aviv, 3 Maret 2020.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengklaim menang dalam pemilu, Senin (2/3). Dengan kemenangan itu perdana menteri yang sedang terlibat kasus hukum itu berada dalam posisi kuat untuk membentuk pemerintahan berikutnya.

Pemilihan Israel yang ketiga dalam waktu kurang dari satu tahun itu, dilakukan setelah pemungutan suara yang tidak meyakinkan hasilnya pada April dan September. Hal itu membuat negara Yahudi itu dalam kebuntuan politik.

Survei yang dilakukan oleh tiga jaringan berita Israel mencatat, partai Likud sayap kanan Netanyahu mendapat 36 atau 37 kursi dari parlemen Israel yang beranggotakan 120 orang.

Hasil awal itu akan menandai peningkatan besar dibanding hasil pada September.

Ini juga akan menjadi pencapaian terbaik partai yang berada di bawah Netanyahu itu, yang pertama kali menjabat sebagai perdana menteri pada 1996-999 dan masa jabatannya sekarang dimulai 2009.

Penantang utama Likud, partai garis tengah Blue and White yang dipimpin oleh mantan kepala militer Benny Gantz, diperkirakan memperoleh 32 atau 33 kursi.

"Ini merupakan kemenangan besar bagi Israel," katanya.

Perkiraan itu memberi Likud dan sekutu sayap kanannya, termasuk partai ultra-Ortodoks, 60 kursi - kurang satu suara untuk mayoritas.

Netanyahu, perdana menteri terlama dalam sejarah Israel, secara resmi didakwa pada Januari dalam kasus penyuapan, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan. [ps/ii]

Lihat komentar (1)

XS
SM
MD
LG