Tautan-tautan Akses

Netanyahu Kecam Rezim Iran yang 'Fanatik'


PM Israel Benjamin Netanyahu (kanan) dalam konferensi pers bersama Menhan AS Lloyd Austin di Yerusalem, Senin 12 April 2021.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, dalam konferensi pers bersama dengan Menteri Pertahanan Amerika Llyod Austin di Yerusalem hari Senin (12/4), menyebut pemerintah Iran sebagai “rezim fanatik.”

Lawatan Austin di Israel bertepatan dengan serangan sabotase terhadap fasilitas nuklir bawah tanah Iran Natanz yang merusak sentrifugal, serangan yang dinilai dapat membahayakan pembicaraan yang sedang berlangsung tentang kesepakatan nuklir Iran yang porak poranda dan berpotensi memicu perang di antara kedua negara.

Netanyahu dan Austin berbicara singkat, tetapi tidak menjawab pertanyaan wartawan.

“Di Timur Tengah, tidak ada ancaman yang lebih serius, lebih berbahaya dan lebih mendesak dibanding yang ditimbulkan rezim fanatik di Iran. Iran terus mendukung teroris di lima benua, mengancam warga sipil di mana pun. Iran tidak pernah mengakhiri usaha untuk mengembangkan senjata nuklir dan meluncurkan rudal. Dan Iran secara konsisten dan dengan keras menyerukan pemusnahan Israel dan berupaya mencapai tujuan itu. Pak Menhan, kita sama-sama tahu horor yang ditimbulkan perang, kita sama-sama memahami pentingnya mencegah perang, dan kita sama-sama sepakat bahwa Iran tidak pernah boleh memiliki senjata nuklir. Kebijakan saya sebagai perdana menteri Israel jelas. Saya tidak pernah akan membiarkan Iran memiliki kapabilitas senjata nuklir untuk mewujudkan tujuan genosida yang hendak melenyapkan Israel. Dan Israel akan terus mempertahankan diri terhadap agresi dan terorisme Iran,” tegasnya.

Iran menyalahkan Netanyahu terhadap serangan sabotase di fasilitas nuklir Natanz.

Israel belum mengaku bertanggung jawab atas serangan itu. Unit militer rahasia atau badan intelijen Israel Mossad jarang melakukan serangan semacam itu.

Media Israel secara luas melaporkan bahwa pemerintahnya telah merekayasa serangan siber yang menghancurkan dan menimbulkan pemadaman listrik di fasilitas nuklir itu.

Menteri Pertahanan Amerika Llyod Austin mengatakan ia “berterima kasih dengan pembahasan hari Senin untuk mengembangkan prioritas pertahanan bersama dan kerjasama erat antara Amerika dan Israel.”

Dalam konferensi pers sebelumnya di Pangkalan Udara Nevatim hari Senin, Austin menolak mengomentari apakah serangan di Natanz itu akan merintangi upaya pemerintah Biden untuk melibatkan kembali Iran dalam program nuklirnya. [em/jm]

Lihat komentar (2)

Forum ini telah ditutup.
XS
SM
MD
LG