Tautan-tautan Akses

Myanmar Buat Persiapan, Namun Belum Ada Tanda Rohingya Pulang


Pengungsi perempuan muslim Rohingya bersama anak-anak mereka menunggu di sebuah pusat nutrisi untuk memperoleh makanan bagi anak-anak mereka di kamp pengungsi Balukhali, 50 kilometer dari Cox's Bazar, Bangladesh, 23 Januari 2018.

Myanmar telah mendirikan sejumlah konstruksi bangunan di wilayahnya yang berbatasan dengan Bangladesh, sebuah petunjuk yang mengisyaratkan negara itu siap menerima kepulangan para Muslim Rohingya yang selama ini mengungsi ke Bangladesh. Meski demikian, hingga Rabu, belum ada petunjuk kepulangan, yang direncanakan bertahap, hampir 700 ribu Rohingya.

Myanmar bahkan mengundang wartawan dari Associated Press dan sejumlah media lain ke perbatasan itu untuk menunjukkan persiapan mereka. Namun, Bangladesh menyatakan, masih perlu lebih banyak waktu untuk menyiapkan pemulangan para pengungsi tersebut.

Sementara itu, para pengungsi Rohingya umumnya ragu, dan bahkan khawatir, mengenai rencana kepulangan mereka ke kampung halaman setelah menyaksikan sendiri rumah mereka dibakar; istri, saudara perempuan dan ibu mereka diperkosa, serta kerabat dan tetangga mereka dibantai.

Sejumlah pengungsi mengatakan, mereka tidak melihat adanya persiapan besar dari pihak Myanmar untuk menyambut kepulangan mereka ke negara bagian Rakhine dengan aman dan selamat. Organisasi Nasional Arakan Rohingya menyatakan, para pengungsi tidak akan pulang kecuali pemerintah Myanmar telah memenuhi janji mereka.

Kedua negara telah menyepakati proses repratiasi Rohingya yang akan berlangsung selama dua tahun dan dimulai Selasa (23/1). Namun para pejabat di Bangladesh mengatakan sejumlah masalah masih belum terpecahkan. [ab/uh]

XS
SM
MD
LG