Tautan-tautan Akses

Mesir Perpanjang Keadaan Darurat 3 Bulan Lagi 


Gereja Santo George di Tanta, kota di Delta Sungai Nil, Mesir, pasca serangan bom bunuh diri, 9 April 2017. (Foto: dok).

Mesir telah memperpanjang keadaan darurat di negara itu untuk tiga bulan lagi.

Pemerintah menyatakan negara dalam keadaan darurat setelah kelompok yang berafiliasi dengan ISIS mengebom dua gereja Kristen Koptik pada bulan April 2017, menewaskan sedikitnya 44 orang. Situasi darurat pernah satu kali diperpanjang sebelumnya.

Keputusan Presiden Abdel-Fattah el-Sissi ini diterbitkan di dalam lembaran negara pada hari Selasa. Parlemen diperkirakan akan menyetujuinya dalam waktu tujuh hari, dan ini telah mulai berlaku.

Mesir telah bertahun-tahun berjuang melawan militan Islam, terutama di Sinai, di bagian utara Mesir yang bergejolak. Tetapi pemberontakan menggalang kekuatan setelah digulingkannya presiden Islamis yang dipilih rakyat namun sikapnya memecah belah pada tahun 2013. Militan terutama menarget aparat keamanan dan warga Kristen.

Pada Februari lalu, Mesir meluncurkan operasi keamanan besar-besaran di seluruh penjuru negara itu. [uh]

XS
SM
MD
LG