Tautan-tautan Akses

Kurdi Suriah Lanjutkan Operasi Gabungan dengan Koalisi Pimpinan AS


Patroli bersama Pasukan Demokratik Suriah (SDF) dan pasukan koalisi internasional, 3 Desember 2022

Pasukan Demokratik Suriah (SDF), kelompok dukungan AS yang membantu menaklukkan ISIS di Suriah, Senin (5/12)mengatakan telah memulai kembali operasi kontraterorisme gabungan dengan AS. Operasi itu dihentikan sementara karena serangan bom Turki terhadap wilayah yang dikuasainya.

Seorang juru bicara koalisi pimpinan AS tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Turki telah meningkatkan tembakan artileri dan serangan udaranya di Suriah Utara dalam beberapa pekan ini dan menyatakan sedang mempersiapkan invasi darat terhadap para anggota Kurdi Suriah yang disebutnya sebagai teroris tetapi merupakan bagian terbesar dari SDF.

SDF hari Jumat mengatakan bahwa seluruh operasi gabungan telah dihentikan karena bombardemen itu – suatu langkah yang dikukuhkan oleh koalisi.

SDF telah lama memperingatkan bahwa menghadapi serangan baru Turki akan mengalihkan sumber daya dari upaya melindungi penjara yang menahan para anggota ISIS atau memerangi sel-sel tidur ISIS yang masih melancarkan serangan gerilya di Suriah.

Patroli bersama Pasukan Demokratik Suriah (SDF) dan pasukan koalisi internasional, 3 Desember 2022.
Patroli bersama Pasukan Demokratik Suriah (SDF) dan pasukan koalisi internasional, 3 Desember 2022.

Simand Ali, juru bicara SDF, mengatakan kepada Reuters bahwa patroli dan latihan bersama dengan koalisi telah dimulai kembali pada akhir pekan ini setelah serangan Turki berkurang, dengan empat patroli bersama dilakukan pada hari Sabtu dan Minggu lalu.

Latihan bersama juga telah dilanjutkan, katanya. “Sekarang ini, atmosfernya semipositif dan memungkinkan kami untuk melakukan operasi bersama, tetapi kami tidak tahu berapa lama operasi ini mungkin dilakukan,” mengingat kemungkinan invasi darat, katanya.

AS telah menyatakan memahami keprihatinan sekutu NATO-nya, Turki, di Suriah, tetapi telah menentang invasi darat tersebut. AS menyatakan serangan Turki telah mengancam langsung keselamatan personel AS.

Koalisi pimpinan AS telah mendukung SDF dengan serangan udara, peralatan militer dan penasihat sejak 2017, mula-mula membantunya untuk merebut kembali wilayah dari ISIS dan kemudian mendukung operasi pembersihan sel-sel tidur kelompok jihadis itu. [uh/lt]

Forum

XS
SM
MD
LG