Tautan-tautan Akses

Komisi Sekuritas dan Bursa AS Akui 2 Orang Jadi Korban Peretasan


Gedung Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) di Washington DC (foto: ilustrasi).

Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) kini mengakui, setidaknya dua orang menjadi korban pencurian data pribadi dalam peretasan yang terjadi tahun lalu.

SEC mengungkapkan, peretas tahun lalu masuk ke jaringan sistemnya yang biasanya digunakan perusahaan-perusahaan untuk mengunggah dokumen mereka secara digital. Awalnya penyidik pemerintah yakin, tidak ada data perorangan yang dicuri, tetapi penyelidikan setelah pengungkapan informasi itu mendapati sebaliknya, kata SEC dalam pernyataan hari Senin.

Data pribadi dua orang - tanggal lahir, nomor Jaminan Sosial dan nama lengkap - dicuri. SEC akan menyediakan perlindungan identitas kepada kedua orang itu.

Seiring data pribadi yang dicuri, SEC terus menyelidiki apakah peretas bisa memanfaatkan keuntungan setelah memiliki akses informasi perusahaan sebelum para calon investor publik lainnya.

Ketua SEC Jay Clayton mengatakan, SEC juga sedang mempelajari bagaimana badan itu menangani keamanan dunia maya dan apakah perlu dilakukan perubahan di seluruh badan itu, atau menerapkan sistem baru, pasca peretasan tersebut. [ka/ii]

XS
SM
MD
LG