Tautan-tautan Akses

Ketua Oposisi Kenya Tuntut Pilpres Baru


Pemimpin oposisi Kenya, Raila Odinga, berbicara pada Associated Press di rumahnya di Karen, di pinggiran Nairobi, Kenya, Minggu, 29 Oktober 2017 (foto: AP Photo/Ben Curtis)

Ketua oposisi Kenya Raila Odinga menuntut diadakan pemilihan presiden lagi dalam waktu 90 hari. Menurutnya, negara itu dalam "bahaya besar" akibat kekerasan politik.

Odinga berbicara dengan kantor berita Associated Press, tiga hari setelah ia memboikot pemilu ulangan untuk pemilu Agustus lalu, yang hasilnya dibatalkan Mahkamah Agung karena adanya ketidaksesuaian.

Odinga menyebut pemungutan suara hari Kamis tidak berlaku karena Presiden Uhuru Kenyatta tidak mendapat perlawanan.

Odinga menuduh Amerika dan diplomat Barat lain "sangat tidak bertanggung jawab" karena mendesak diadakannya pemungutan suara ulangan hari Kamis.

Odinga menyatakan bersedia berbicara dengan pemerintah Kenyatta dalam menyelenggarakan pemilu yang bebas dan adil, sementara pada saat sama, menyerukan pemogokan, boikot, dan demonstrasi damai untuk menekan Kenyatta.

Dengan hampir semua surat suara dihitung, komisi pemilihan mengumumkan Kenyatta meraih sekitar 7 juta suara - jumlah yang menurut Odinga digelembungkan mengingat tidak banyak jumlah pemilih terdaftar yang datang memberikan suara. [ka]

XS
SM
MD
LG