Tautan-tautan Akses

Kekang Penyebaran Varian Baru, Hong Kong Larang Penerbangan dari Inggris


Penumpang mengenakan APD di tengah merebaknya pandemi COVID-19 di Bandara Internasional Hong Kong, Hong Kong, China 17 Maret 2020. (REUTERS/Tyrone Siu)

Hong Kong mengatakan akan melarang semua penerbangan penumpang dari Inggris mulai Kamis (1/7) sementara kawasan itu berupaya mengekang penyebaran varian baru virus corona.

Kantor berita AP melaporkan, Hong Kong dalam pernyataan, Senin (28/6), mengatakan Inggris telah diklasifikasikan sebagai negara yang "berisiko sangat tinggi" karena "melonjaknya kembali situasi epidemi baru-baru ini di Inggris dan penyebaran luas virus varian delta di sana."

Lebih dari 95 persen kasus COVID-19 di Inggris adalah varian delta, yang pertama kali diidentifikasi di India.

Seorang perempuan mengenakan masker di tengah pandemi COVID-19, memilah barang bawaan di Bandara Internasional Hong Kong di Hong Kong, 20 Oktober 2020. (REUTERS/Lam Yik)
Seorang perempuan mengenakan masker di tengah pandemi COVID-19, memilah barang bawaan di Bandara Internasional Hong Kong di Hong Kong, 20 Oktober 2020. (REUTERS/Lam Yik)

Kasus-kasus telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir karena otoritas Inggris melonggarkan pembatasan virus corona, memungkinkan pertemuan dalam ruangan dan membuka kembali bisnis termasuk restoran, bioskop, dan pusat kebugaran.

Para ilmuwan mengatakan varian delta jauh lebih menular daripada versi virus corona sebelumnya, meskipun tidak pasti apakah itu lebih mematikan.

Berdasarkan klasifikasi tersebut, orang yang telah tinggal di Inggris selama lebih dari dua jam akan dilarang menaiki penerbangan penumpang ke Hong Kong.

Ini adalah yang kedua kalinya pemerintah Hong Kong melarang penerbangan dari Inggris, setelah pembatasan yang diberlakukan Desember lalu. [my/ab]

Recommended

XS
SM
MD
LG