Tautan-tautan Akses

Jumlah Kasus Virus Korona di Korea Selatan Mendekati 5.000


Tentara Korea Selatan dengan baju hazmat menyemprotkan cairan disinfektan sebagai upaya mencegah penyebaran virus korona COVID-19, di Balai Kota Daegu, 2 Maret 2020. (Foto: AFP)

Jumlah kasus infeksi virus korona di Korea Selatan mendekati 5.000 setelah pihak berwenang melaporkan ada 477 pasien baru yang tertular virus tersebut. Angka tersebut adalah jumlah kasus yang terbesar di dunia di luar China.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC) melaporkan dua orang lagi meninggal dunia. Dengan demikian, jumlah korban meninggal akibat infeksi COVID-19 mencapai 28 orang di Korea Selatan.

Kasus penularan virus korona melonjak dalam beberapa hari terakhir di Korea Selatan setelah otoritas memeriksa lebih dari 260.000 orang yang terkait dengan Gereja Shincheonji Yesus, sebuah kelompok agama yang sering dicap sebagai aliran sesat. Kelompok itu terkait dengan lebih dari setengah kasus infeksi virus korona di negara itu.

Sejumlah acara dari konser K-pop hingga pertandingan olahraga dibatalkan atau ditunda karena wabah virus korona. Penutupan sekolah dan taman kanak-kanak secara nasional diperpanjang tiga minggu.

Bank sentral memperingatkan pertumbuhan negatif pada kuartal pertama untuk ekonomi terbesar ke-12 di dunia mencatat, wabah akan memukul konsumsi dan ekspor.

Seorang anggota Shincheonji perempuan berusia 61 tahun mengalami demam pada 10 Februari tetapi ia menghadiri setidaknya empat ibadah di Daegu, kota terbesar keempat dengan populasi 2,5 juta jiwa dan pusat wabah sebelum didiagnosis.

Menurut KCDC, Dari 4.812 kasus secara nasional, hampir 90 persen berada di Daegu dan provinsi tetangga di Gyeongsang Utara. [ps/ft]

Lihat komentar (3)

Forum ini telah ditutup.
XS
SM
MD
LG