Tautan-tautan Akses

Jerman Akan Stop Penggunaan Batu Bara pada 2038


Uap air membubung dari menara-menara pendingin PLTU Jaenschwalde milik Lausitz Energie Bergbau AG, yang tak jauh dari turbin angin di Jaenschwalde, Jerman, 24 Januari 2019.

Sebuah komisi yang ditunjuk pemerintah Jerman memaparkan rencana, Sabtu (26/1), untuk menghentikan penggunaan batu bara di negara itu pada 2038.

Komisi itu -- yang terdiri dari para politisi, pakar iklim, serikat, dan tokoh industri dari kawasan batu bara -- menyetujui sebuah kompromi setelah perundingan ekstensif di bawah tekanan yang kuat pada negara dengan ekonomi terbesar di Eropa itu untuk meningkatkan upaya melawan perubahan iklim.

"Ini hari yang bersejarah," kata kepala komisi, Ronald Pofalla, setelah perundingan selama 20 jam.

Rekomendasi itu, yang melibatkan sedikitnya $45.6 miliar dana bantuan untuk negara-negara bagian penambang batu bara yang terkena dampaknya, kini harus ditinjau oleh pemerintah Jerman dan 16 negara bagian regional.

Sementara sebagian pejabat pemerintah menyambut baik laporan itu, penyedia energi RWE, yang mengelola beberapa pembangkit listrik batu bara, mengatakan tenggat 2038 itu "terlalu dini."

Meskipun memiliki reputasi sebagai negara hijau, Jerman sangat bergantung pada batu bara untuk kebutuhan energi, sebagian karena keputusan Kanselir Jerman Angela Merkel untuk menghapuskan pembangkit nuklir pada 2022 pasca bencana Fukushima pada 2011. [vm]

Opini Anda

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG