Tautan-tautan Akses

Inggris akan Tawarkan Vaksin COVID-19 ke Remaja 12-15 Tahun


Seorang perempuan menerima suntikan vaksin COVID-19 di rumah sakit Central Middlesex di London, Inggris (foto: dok).

Kepala Petugas Medis Inggris, Profesor Chris Whitty, pada Senin (13/9) merekomendasikan agar anak-anak berusia 12-15 tahun ditawari vaksin COVID-19, agar pendidikan mereka tidak terganggu.

Lebih dari sepekan lalu, Komisi Gabungan Vaksinasi dan Imunisasi Inggris, panel yang memberikan imbauan kepada departemen-departemen kesehatan Inggris mengenai kebijakan imunisasi, mengeluarkan peringatan yang mengatakan "margin keuntungan" untuk memvaksinasi anak-anak usia tersebut, terlalu kecil bagi mereka untuk merekomendasikan kepada pemerintah untuk melakukannya.

Tapi Senin (13/9), Whitty, bersama mitra-mitra sejawat dari Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara, memberitahu wartawan bahwa mereka merekomendasikan kepada para menteri kesehatan agar kelompok usia itu diberi satu dosis vaksin Pfizer-BioNTech. Mereka belum memutuskan apakah dosis kedua diperlukan bagi para remaja.

Whitty menekankan bahwa vaksinasi seharusnya merupakan "tawaran," bukan mandat. Ia menambahkan, "Kami tidak menganggap ini sebagai solusi dari semua masalah ... tapi kami pikir ini merupakan upaya tambahan yang penting dan berguna untuk membantu mengurangi dampak kesehatan masyarakat akibat gangguan pada pendidikan."

Whitty mengatakan para CMO yang lain telah menyampaikan rekomendasi mereka kepada para menteri kesehatan. Dan kini terserah pada para menkes untuk memutuskannya. [vm/lt]

Lihat komentar

Recommended

XS
SM
MD
LG