Tautan-tautan Akses

Hijab dan Batik Bali Buka Ajang New York Fashion Week, The First Stage


Barli Asmara mengangkat ragam busana terinspirasi aristokrat Perancis Marie Antoinette dalam balutan gaun serba putih.

Enam desainer Indonesia turut membuka ajang New York Fashion Week 2017. Mereka adalah Barli Asmara, Catherine Njoo, Dian Pelangi, Riza Assegaf dan Farah Shahab dari Doris Dorothea, Melia Wijaya, and Vivi Zubedi. Untuk pertama kalinya mereka tampil bersama di panggung The First Stage, yang merupakan bagian dari agenda New York Fashion Week the Show, sebuah pagelaran fashion paling bergengsi di kota New York. Dengan tema pagelaran busana Indonesian Diversity, para desainer ini menampilkan keragaman seni fashion Indonesia.

Lebih dari 500 tamu hadir memenuhi ruangan the Gallery of the Dream Downtown, yang berada di area trendi Manhattan, Chelsea Market. Desainer busana muslim Indonesia Dian Pelangi menampilkan gaya batik hijab yang sesuai dengan pasar New York.

Menggabungkan ide "Human of New York" dengan bahan-bahan tradisional Indonesia songket dan batik, Dian Pelangi membuka agenda pagelaran New York Fashion Week 2017.
Menggabungkan ide "Human of New York" dengan bahan-bahan tradisional Indonesia songket dan batik, Dian Pelangi membuka agenda pagelaran New York Fashion Week 2017.

Menurut Dian, koleksi kali ini justru terinspirasi dari kota New York, “Detail-detail payet dalam desain saya melambangkan gedung-gedung di kota New York” ujar desainer yang namanya sudah banyak dikenal di seluruh Indonesia. Dian menggabungkan antara ide “Human of New York” dengan materi-materi tradisional Indonesia, seperti kain batik dan songket.

Sementara Barli Asmara dan Catherine Njoo menampilkan gaya busana yang berbeda. Barli tampil dengan desain elegan dan anggun, dominasi warna putih tampak terlihat dalam koleksi Barli Asmara yang mendapat sambutan hangat dan tepuk tangan dari para hadirin. Barli Asmara sebelumnya juga pernah mengikuti fashion show Couture Fashion Week di New York tahun 2015.

Batik Bali bernuansa emas dan hitam mendominasi rancangan Catherine Njoo dalam NYFW 2017.
Batik Bali bernuansa emas dan hitam mendominasi rancangan Catherine Njoo dalam NYFW 2017.

Desainer Indonesia lainnya, Catherine Njoo mengeksplorasi nuansa batik tradisional Bali Indonesia yang dipenuhi dengan motif-motif emas dan hitam. Koleksinya juga dilengkapi beberapa hiasan kepala yang elegan, topeng emas dan perhiasan etnik dengan desain modern.

Pasangan Riza Assegaf dan Farah Shabab pemilik brand tas Doris Dorothea dari Indonesia juga turut menampilkan koleksi mereka. Tantangan terbesar sebagai desainer tas menurut Farah adalah “menyeimbangkan agar tas tersebut bisa dipakai oleh seluruh desainer.”

Vivi Zubedi mengangkat hijab sebagai busana yang tetap trendy dan penuh dengan warna-warni memukau.
Vivi Zubedi mengangkat hijab sebagai busana yang tetap trendy dan penuh dengan warna-warni memukau.

Meskipun baru pertama kali tampil di New York Fashion Week, desainer Indonesia Vivi Zubedi penuh percaya diri menampilkan rancangan koleksi jilbab dan abaya warna-warni dengan berpola batik sebagai pernyataan terhadap keputusan Presiden AS Trump yang dituduh membatasi imigran muslim. Vivi juga menuturkan kalau ia sudah memiliki sejumlah klien tetap di Amerika.

Kejutan ditampilkan oleh Melia Wijaya yang menampillkan desain kontemporer. Terinspirasi dengan cerita-cerita rakyat Indonesia, Melia Wijaya berhasil menggunakan irama perkusi dan suara panggilan-panggilan burung untuk menarasikan sebuah cerita rakyat Indonesia dengan menampilkan karya busana kontemporer yang dipenuhi detail material bulu-bulu di New York Fashion Week 2017, penonton pun berdecak kagum dan menikmati pagelaran busananya.

Desainer Melia Wijaya terilhami cerita rakyat tradisional Indonesia menampilkan rancangan dengan detail bulu-bulu burung.
Desainer Melia Wijaya terilhami cerita rakyat tradisional Indonesia menampilkan rancangan dengan detail bulu-bulu burung.

Salah seorang penonton, Pepi Sonugo, pengamat fashion di New York, mengatakan “Secara keseluruhan semua karya para desainer ini sangat cantik, dan mereka sangat beragam, saya suka dengan desain hijab namun tetap tampil menarik.”

Pagelaran fashion ini, didukung oleh Wardah dan Indonesia Fashion Gallery. [zb/nr]

XS
SM
MD
LG