Tautan-tautan Akses

Hari Singa Sedunia: Singa Afrika Terancam Perubahan Iklim, Konflik Manusia


Arya, singa betina Asia di Kebun Binatang ZSL London di London, Inggris, pada Hari Singa Sedunia, 9 Agustus 2021. (REUTERS/Peter Nicholls)

Tanggal 10 Agustus adalah Hari Singa Sedunia. Menurut Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), organisasi internasional yang didedikasikan untuk konservasi sumber daya alam, singa menghadapi penurunan populasi yang sangat mengkhawatirkan. Di Afrika, populasi singa merosot 50 persen dalam 20 tahun terakhir.

Populasi singa di taman-taman nasional Kenya terus berkurang. Penurunan ini dikaitkan dengan beragam faktor, tetapi yang terutama adalah perubahan iklim dan konflik antara manusia dan satwa liar.

Sementara populasi manusia meningkat, pembangunan permukiman di padang-padang rumput tempat di mana singa biasa berkeliaran telah menyingkirkan hewan-hewan yang biasanya dimangsa oleh bangsa kucing besar itu.

Seekor singa jantan melihat ke padang savana saat senja sebelum ditembak dengan panah penenang, agar dapat dipasangi kalung pelacak GPS, oleh tim yang dipimpin oleh Kenya Layanan Satwa Liar (KWS) di Nairobi, 25 Januari 2014. (AP)
Seekor singa jantan melihat ke padang savana saat senja sebelum ditembak dengan panah penenang, agar dapat dipasangi kalung pelacak GPS, oleh tim yang dipimpin oleh Kenya Layanan Satwa Liar (KWS) di Nairobi, 25 Januari 2014. (AP)

Shadrack Ngene, kepala pengelolaan konservasi spesies di Kenya Wildlife Service, menjelaskan, "Jika spesies mangsa tidak ditemukan, singa-singa itu akan mencari alternatif, kebanyakan adalah hewan ternak dan inilah yang menyebabkan konflik antara manusia dan satwa liar.”

Tetapi sekarang ini, singa-singa Kenya harus menghadapi masalah baru, yakni perubahan iklim.

Ngene mengatakan, kekeringan mengancam singa dan mangsa mereka, membuat air minum dan makanan semakin berkurang bagi bangsa kucing besar itu.

Ia menjelaskan, "Kurangnya air atau kekeringan dapat menyebabkan kematian besar-besaran spesies mangsa singa, yang membuat singa-singa tidak memiliki makanan dan kemudian mereka akan mati. Sementara itu, jika kita mengalami hujan dalam curah berlebihan, kita akan menghadapi emigrasi spesies hewan mangsa, dan ini akan membuat singa kekurangan makanan dan dalam proses itu singa-singa tersebut bisa mati.”

Anak singa berusia lima hari di taman safari Taigan di Belogorsk, Krimea 3 Januari 2021. (REUTERS/Alexey Pavlishak)
Anak singa berusia lima hari di taman safari Taigan di Belogorsk, Krimea 3 Januari 2021. (REUTERS/Alexey Pavlishak)

Patricia Heather-Hayes, aktivis konservasi dan peneliti singa di Sahabat Taman Nasional Nairobi (Friends of Nairobi National Park), telah melihat langsung dampak perubahan iklim terhadap singa.

Ia mengatakan pada tahun 2018, Taman Nasional Nairobi kehilangan 14 anak singa. Kematian hewan-hewan muda tersebut mungkin terkait dengan banjir parah yang terjadi tahun itu.

"Taman nasional ini terdampak cukup parah, dan kami kehilangan 14 anak singa yang semuanya masih sangat muda. Dan singa-singa ini perlahan tapi pasti semuanya mati dan lenyap. Saya pikir, pneumonia mungkin adalah penyebab utamanya, penyebab lainnya adalah hyena, dan singa-singa itu mati secara alami. Tetapi saya pikir, kehilangan begitu banyak dalam satu tahun mungkin ada kaitan yang sangat besar dengan iklim,” jelas Patricia Heather-Hayes.

Hari Singa Sedunia: Singa Afrika Terancam Perubahan Iklim, Konflik Manusia
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:03:40 0:00

Heather-Hayes mengatakan, konflik antara manusia dan satwa liar juga merupakan masalah. Ia menyarankan pendirian pagar di bagian taman di mana konflik itu terjadi.

Ini menyusul kabar mengenai seekor singa jantan muda yang didapati terperangkap di sebuah bangunan hunian. Menurut para saksi mata, hewan ini tampaknya tersesat sewaktu berjalan kembali menuju taman nasional.

Seekor singa mencari mangsa di sore hari, di dekat sungai di Maasai Mara, Kenya barat daya, 6 Juli 2015. (AP)
Seekor singa mencari mangsa di sore hari, di dekat sungai di Maasai Mara, Kenya barat daya, 6 Juli 2015. (AP)

Heather-Hayes mengemukakan, "Kawasan dengan konflik manusia-satwa liar terbanyak merupakan daerah yang padat penduduknya, daerah yang dibangun di tempat yang dahulunya terbuka. Satu-satunya solusi yang saya dapat lihat untuk itu adalah, singa dan kerbau dipagari di satu daerah itu.”

Menurut Daftar Merah IUCN yang memuat spesies-spesies yang terancam keberadaannya, Singa Afrika (Panthera leo), diklasifikasikan sebagai rentan atau rawan, yang berarti menghadapi risiko tinggi kepunahan di alam liar. [uh/ab]

XS
SM
MD
LG