Tautan-tautan Akses

Hari Perempuan Internasional 2018 Ditandai dengan Aktivisme Baru


Sebuah boneka yang menggambarkan sosok Presiden Rodrigo Duterte memimpin para pemrotes berbaris menuju Istana Kepresidenan di Manila, Filipina, menandai perayaan Hari Perempuan Internasional, 8 Maret 2018.

Rapat-rapat umum digelar di berbagai tempat hari Kamis (8/3) untuk merayakan Hari Perempuan Internasional, serta untuk menuntut diakhirinya eksploitasi, diskriminasi dan kekerasan yang terus dihadapi perempuan.

Di ibukota Filipina, Manila, ratusan perempuan mengenakan baju berwarna merah jambu dan ungu turun ke jalan-jalan untuk memprotes tewasnya 4.000 orang di bawah pemerintahan Presiden Rodrigo Duterte dan tindakan kerasnya terhadap pengedar obat-obat terlarang.

Para aktivis HAM menyatakan tekad Duterte untuk membunuh ribuan pengedar narkoba telah membuat polisi melakukan pembunuhan di luar proses hukum terhadap para tersangka pengedar dan pengguna narkoba.

Suasana Hari Perempuan Internasional di Seoul, Korea Selatan, Kamis, 8 Maret 2018.
Suasana Hari Perempuan Internasional di Seoul, Korea Selatan, Kamis, 8 Maret 2018.

Di Seoul, kelompok-kelompok perempuan menggunakan hari ini untuk meningkatkan dukungan bagi gerakan #MeToo yang bermula di Amerika untuk menentang pelecehan seksual di tempat kerja.

Baca juga: #MeToo, #NoMore Jadi Sorotan Peringatan Hari Perempuan Internasional

Gerakan ini telah menyebar ke raksasa ekonomi Asia itu setelah seorang jaksa perempuan mengungkapkan pada Januari lalu bahwa ia dilecehkan oleh sejawatnya beberapa tahun silam. Pengungkapan ini menyebabkan kejatuhan sejumlah tokoh penting lelaki, termasuk seorang gubernur yang semula adalah calon kuat presiden sebelum ia dituduh memperkosa sekretarisnya.

Serikat buruh utama Spanyol berpartisipasi dalam perayaan Hari Perempuan Internasional dengan memegang spanduk bertuliskan bahasa Spanyol: "8M Feminisme adalah kesetaraan" dalam aksi turun ke jalan di alun-alun Cibeles, Madrid, Kamis, 8 Maret 2018.
Serikat buruh utama Spanyol berpartisipasi dalam perayaan Hari Perempuan Internasional dengan memegang spanduk bertuliskan bahasa Spanyol: "8M Feminisme adalah kesetaraan" dalam aksi turun ke jalan di alun-alun Cibeles, Madrid, Kamis, 8 Maret 2018.

Sementara itu perempuan-perempuan di Spanyol meninggalkan tempat kerja mereka hari Kamis (8/3), sebagai bagian dari pemogokan aktivis hak-hak perempuan untuk menyoroti kesenjangan sosial dan ekonomi antara lelaki dan perempuan, termasuk selisih upah yang besar. Suatu penelitian baru-baru ini mendapati bahwa perempuan Spanyol rata-rata dibayar 13 persen lebih rendah daripada lelaki sejawat mereka. [uh]

XS
SM
MD
LG