Tautan-tautan Akses

Harga Vaksin Corona Diperkirakan Rp75.000 Per Orang


Konsorsium Penelitian dan Inovasi Covid-19 Kementerian Riset dan Teknologi RI memperkirakan perlu setidaknya Rp26,4 triliun untuk memproduksi vaksin Covid-19. (Foto: ilustrasi).

Pemerintah memperkirakan harga vaksin Covid-19 yang diproduksi oleh Indonesia berkisar Rp75.000 per orang. Kapan vaksin tersebut akan tersedia?

Semua negara di dunia saat ini sedang berusaha keras untuk dapat segera menemukan vaksin Covid-19. Bagaimana tidak, virus yang pertama kali ditemukan di Wuhan, China ini sudah menginfeksi jutaan orang di seluruh dunia, dan membuat perekonomian semua negara anjlok.

Memang tidak sedikit biaya yang harus dikeluarkan untuk dapat mengembangkan vaksin ini. Ketua Konsorsium Penelitian dan Inovasi Covid-19 Kementerian Riset dan Teknologi, Ali Ghufron Mukti memperkirakan apabila vaksin virus corona sudah tersedia, harganya akan berkisar Rp75.000 per orang.

“Jika harga vaksinnya sekitar USD5 atau Rp75.000, maka kita butuh setidaknya Rp26,4 triliun,” ujarnya dalam telekonferensi pers, di Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (2/7).

Seorang petugas laboratorium menguji vaksin Covid-19 di Pusat Penelitian Vaksin Chula yang dikelola oleh Universitas Chulalongkorn, Bangkok, Thailand, 25 Mei 2020. (Foto: AP)
Seorang petugas laboratorium menguji vaksin Covid-19 di Pusat Penelitian Vaksin Chula yang dikelola oleh Universitas Chulalongkorn, Bangkok, Thailand, 25 Mei 2020. (Foto: AP)

Pihaknya menjelaskan, perkiraan biaya tersebut dihitung berdasarkan rumus atau formula viro yang akan menghitung berapa orang yang perlu divaksin. Dengan formula tersebut, dibuat perhitungan bahwa satu orang dapat menularkan virus sampai ke tiga orang. Lalu, dilakukan perhitungan dengan mengkalikan dengan 2/3 jumlah penduduk Indonesia sebanyak 260 juta orang. Sehingga didapatkan 176 juta unit vaksin.

“Jika setiap orangnya membutuhkan dua kali vaksin, maka diperlukan 352 juta unit vaksin untuk masyarakat,” imbuhnya. Setidaknya, kata Ali, dibutuhkan waktu selama kurang lebih satu tahun untuk bisa memvaksin semua warga yang membutuhkan.

Harga Vaksin Corona Diperkirakan Rp75.000 Per Orang
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:02:30 0:00

Hingga saat ini, Indonesia sedang bekerja sama dengan dua negara dalam usaha pencarian vaksin Covid-19 ini. Ali menjelaskan, vaksin yang dikembangkan BUMN farmasi PT Bio Farma Tbk dan perusahaan bioteknologi asal China Sinovac Biotech, Ltd telah melewati fase uji klinis pertama dan akan memasuki fase kedua pada akhir Juni nanti.

Sementara itu, vaksin yang dikembangkan PT Kalbe Farma Tbk bekerjasama dengan perusahaan asal Korea Selatan, Genexine Inc,sedang dalam proses uji klinis fase pertama di Korea Selatan sejak Juni lalu. Uji klinis fase kedua rencananya akan digelar di Indonesia pada Agustus mendatang.

Vaksin yang sedang dikembangkan konsorsium nasional ditargetkan akan memasuki fase uji coba pra-klinik (preclinical trial) pada akhir 2020 nanti. Vaksin yang dikembangkannya itu menggunakan platform vaksin protein rekombinan hasil proses cloning.

Preclinical trial akan mulai pada akhir 2020, dan jika (ada) perpanjangan (waktu), mungkin pada awal 2021. Ini akan dilanjutkan oleh beberapa preclinical trial selanjutnya dalam tahun ini atau awal 2021,” jelasnya.

Pihak konsorsium nasional mengembangkan vaksin dengan platform/metode protein rekombinan dengan menggunakan strain Covid-19 asal dari Indonesia. Protein rekombinan ini dipilih, kata Ali, karena Indonesia sendiri sudah memiliki teknologinya sehingga tidak perlu lagi memproduksi lebih banyak virus.

Proses pengembangan vaksin lokal ini dilakukan bukan hanya untuk mencari apakah vaksin tersebut efektif, namun juga untuk memastikan vaksin ini aman dikonsumsi dan tidak menimbulkan efek samping yang berbahaya.

“Diperkirakan hasilnya untuk orang Indonesia sendiri akan ditemukan pada pertengahan 2021,” imbuhnya.

Kasus Corona di Indonesia Dekati 60.000

Juru Bicara Penanganan Kasus Virus Corona, Dr Achmad Yurianto melaporkan pada Kamis (2/7) Indonesia kini memiliki 59.394 kasus Covid-19, setelah ada penambahan 1.624 kasus baru hari ini. Kasus baru harian Covid-19 ini kembali mencapai rekor tertingginya setelah sebelumnya, diperoleh kasus baru harian tertinggi pada 1 Juli sebanyak 1.385.

“Dari sebarannya, tertinggi laporan positif baru yakni Jawa Timur tambah 374 kasus baru dan 192 sembuh, DKI Jakarta melaporkan 190 kasus baru dan 191 sembuh, Sulsel 165 kasus baru dan 50 sembuh, Jateng 153 oang sembuh 98 orang, Kalsel 114 orang dan sembuh 51 orang," ungkapnya dalam telekonferensi di Gedung BNPB, Jakarta, Kamis (2/7).

Yuri juga mengumumkan ada 1.072 pasien yang sudah diperbolehkan pulang hari ini, sehingga total pasien yang telah pulih mencapai 26.667.

Jumlah kematian masih terus meningkat. Sebanyak 53 orang meninggal dunia, sehingga jumlah total penderita yang meninggal pun menjadi 2.987.

Jumlah orang dalam pemantauan (ODP) kini 40.778, sementara jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) 13.359. [gi/ab]

Lihat komentar (1)

Forum ini telah ditutup.
XS
SM
MD
LG