Tautan-tautan Akses

AS

Gedung Putih: AS 'Sesalkan' Penarikan Duta Besar Prancis


Menlu Prancis, Jean-Yves Le Drian mengecam aliansi baru AS dan Inggris dengan Australia (foto: dok).

Gedung Putih, Jumat (17/9) menyatakan "penyesalan" atas penarikan duta besar Prancis, tetapi mengatakan Amerika Serikat akan berupaya untuk menyelesaikan perselisihan terkait sebuah kontrak kapal selam.

"Kami menyesalkan mereka telah mengambil langkah ini. Kami akan terus terlibat dalam beberapa hari mendatang untuk menyelesaikan perbedaan tersebut, seperti yang telah dilakukan pada hal lainnya selama aliansi panjang kami," kata seorang pejabat Gedung Putih yang berbicara dengan syarat anonim.

Pejabat itu berbicara setelah Presiden Emmanuel Macron memerintahkan penarikan duta besar Prancis dari Washington dan Australia.

Prancis sangat marah dengan keputusan Australia untuk memutuskan kontrak pembelian kapal selam konvensional Prancis dan malah membuat aliansi baru dengan Inggris dan Amerika Serikat untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir.

Presiden Joe Biden mengatakan rencana itu merupakan bagian dari strategi jangka panjang untuk memastikan keamanan di kawasan Indo-Pasifik, di mana China menjadi ancaman yang semakin besar terhadap pengaruh dan kepemimpinan AS dalam pengendalian jalur laut internasional.

Menteri luar negeri Prancis, Jean-Yves Le Drian, mengatakan Paris telah dibuat tercengang oleh "perilaku yang tidak dapat diterima di antara sekutu dan mitra."

Akan tetapi pejabat Gedung Putih mengatakan "kami telah berkomunikasi dengan mitra Prancis kami."

"Prancis adalah sekutu tertua AS dan salah satu mitra terkuat. Kami berbagi sejarah panjang, nilai-nilai demokrasi, dan komitmen untuk bekerjasama dalam mengatasi tantangan global."

“Kami juga memiliki minat yang sama dalam memastikan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka. Kami akan melanjutkan kerjasama erat dengan NATO, Uni Eropa, dan mitra lainnya dalam upaya bersama ini,” kata pejabat itu. [mg/pp]

Lihat komentar (3)

Forum ini telah ditutup.
XS
SM
MD
LG