Tautan-tautan Akses

AS

FDA Setujui Pemberian Setengah Dosis Vaksin COVID Moderna untuk Booster


Dalam foto yang diambil pada14 Oktober 2020 ini, tampak botol kecil yang berisi vaksin merek Moderna ditunjukkan di sebuah rumah sakit di Denver, Colorado. (Foto: AP/David Zalubowski)

Para penasihat kesehatan Amerika Serikat (AS) mengatakan pada Kamis (14/10) bahwa sebagian orang Amerika yang menerima vaksin COVID-19 buatan Moderna setidaknya enam bulan lalu sebaiknya diberikan suntikan booster (penguat) setengah dosis untuk meningkatkan kekebalan terhadap virus corona.

Panel penasihat luar untuk Badan Pengawasan Pangan dan Obat (FDA) memberikan suara bulat untuk merekomendasikan suntikan booster bagi orang lanjut usia, serta orang dewasa yang lebih muda dengan masalah kesehatan, pekerjaan atau situasi kehidupan yang menempatkan mereka pada risiko tinggi untuk terkena COVID-19.

Rekomendasi tersebut tidak mengikat tetapi merupakan langkah kunci untuk memperluas kampanye penggunaan vaksin booster ke jutaan orang Amerika lainnya. Banyak orang yang sebelumnya mendapat suntikan vaksin buatan Pfizer setidaknya enam bulan yang lalu, kini meminta suntikan booster setelah FDA mengizinkan penggunaannya pada bulan lalu – dan mereka adalah kelompok berisiko tinggi yang sama, yang menurut para penasihat FDA sebaiknya mendapat booster Moderna.

Tetapi panel itu menekankan bahwa tidak ada bukti bahwa kini sudah waktunya menyediakan dosis booster vaksin Moderna atau Pfizer bagi semua orang, meskipun pemerintahan Biden sebelumnya mencetuskan rencana tersebut.

Adapun dosisnya, vaksin Moderna terdiri dari dua suntikan sebesar 100 mikrogram. Tetapi Moderna mengatakan satu suntikan 50 mikrogram sudah cukup untuk sebagai booster.

FDA mengumpulkan para ahlinya untuk mempertimbangkan siapa yang harus mendapat booster dan kapan mesti diberikan bagi mereka yang sebelumnya telah menerima suntikan Moderna dan Johnson & Johnson pada tahun ini. Panel akan membahas vaksin J&J pada Jumat (15/10). (lt/ka)

XS
SM
MD
LG