Tautan-tautan Akses

AS

Fauci: 90% Warga Harus Divaksinasi untuk Bentuk Kekebalan Berkelompok


Sandra Lindsay (kiri), seorang perawat di Long Island Jewish Medical Center, sedang menerima vaksinasi vaksin Covid-19 dari Pfizer-BioNTech, di Queens, New York, 14 Desember 2020.

Pakar penyakit menular terkemuka di Amerika Serikat, Dr. Anthony Fauci, mengatakan,​ herd immunity atau kekebalan berkelompok terhadap virus corona baru terbentuk jika 90 persen warga sudah divaksinasi.

Fauci mengungkapkan hal itu dalam wawancara dengan surat kabar New York Times, Kamis (24/12).

Menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Centers for Disease Control and Prevention/CDC), sejak vaksinasi vaksin Covid-19 dimulai pada 14 Desember lalu, sudah lebih dari satu juta orang yang divaksinasi atau sekitar 0,3 persen dari jumlah penduduk Amerika.

Fauci, yang menjadi penasihat Presiden Donald Trump dan Presiden terpilih Joe Biden dalam mengatasi pandemi ini, mengaku bahwa ia telah meningkatkan prakiraan yang disampaikannya pada awal 2020. Saat itu, ia mengatakan dibutuhan 60 persen hingga 70 persen orang yang divaksinasi untuk mencapai kekebalan berkelompok.

“Kita harus rendah hati,” ujar Fauci. “Kita benar-benar tidak tahu angka pastinya. Saya kira perubahan nyatanya adalah antara 70 hingga 90 persen. Namun, saya tidak akan mengatakan 90 persen."

Pernyataannya disampaikan ketika Amerika menghadapi jumlah kasus baru harian yang sangat tinggi. Jumlah orang yang meninggal selama dua hari terakhir berturut-turut mencapai lebih dari 3.000 orang. Reuters melaporkan hingga Rabu (23/12) tengah malam, jumlah korban meninggal di Amerika akibat pandemi ini sudah mencapai 326.333.

Pada saat yang sama, lebih banyak warga Amerika yang bepergian dengan pesawat terbang dibanding hari-hari lain sejak pandemi ini merebak Maret lalu. Menurut Administrasi Keamanan Transportasi (Transportation Security Administration/TSA) pada 23 Desember saja ada 1, 19 juta warga Amerika yang terbang.

Data itu menunjukkan banyaknya warga Amerika yang tidak mengikuti nasihat pakar-pakar kesehatan publik untuk tidak bepergian guna merayakan Natal pada Jumat ini (25/12). Fauci dan sejumlah pakar lainya mengatakan hingga 2021 nanti seluruh warga masih harus menerapkan pembatasan sosial, meskipun vaksinasi mulai dilakukan secara bertahap.

Jumlah warga Amerika yang melakukan perjalanan dengan pesawat terbang memang turun dibanding 23 Desember 2019 lalu yang mencapai hampir 1,94 juta orang. Namun, jumlah orang yang terbang pada Rabu (23/12) melampaui mereka yang terbang untuk merayakan Thanksgiving pada 29 November, yaitu 1,176 juta orang dan terbukti memicu peningkatan kasus virus corona di banyak negara bagian.

Para petugas layanan kesehatan, warga lansia di rumah-rumah lansia dan petugas pemadam kebakaran adalah sebagian dari mereka yang divaksinasi pertama kali. Sebagian besar warga Amerika diberitahu bahwa mereka harus menunggu hingga enam bulan atau lebih sebelum dapat divaksinasi. [em/pp]

XS
SM
MD
LG