Tautan-tautan Akses

Ekstradisi Julian Assange Tertunda Beberapa Bulan


Beberapa demonstran melakukan unjuk rasa menentang upaya deportasi terhadap pendiri WikiLeaks Julian Assange, dalam aksi di London (13/1).

Upaya ekstradisi kompleks untuk menentukan apakah pendiri WikiLeaks Julian Assange akan dikirim ke Amerika , untuk menghadapi tuduhan kegiatan mata-mata, nampaknya akan memakan lebih banyak waktu.

Pasalnya, hakim distrik Vanessa Baraitser sepakat, hari Kamis, untuk mengadakan tiga minggu sesi dengar pendapat bulan Mei, selain dari sesi selama lima hari yang sudah dijadwalkan untuk 24 Februari mendatang.

Hakim itu mengatakan dia “tidak mungkin menyetujui” adanya permintaan penundaan lainnya dalam kasus antara Assange dan pejabat Amerika Serikat.

Assange kini ditahan di penjara Belmarsh, London Selatan, sementara menunggu proses dengar pendapat. Amerika menuduhnya melakukan kegiatan mata-mata sehubungan peretasan ratusan ribu dokumen rahasia pemerintah.

Assange yang berusia 48 tahun itu tidak menghadiri persidangan secara langsung tetapi lewat video .

Dia mengklaim sebagai jurnalis dan upaya publikasinya dilindungi Amandemen Pertama.

Kedua pihak sepakat sesi tambahan bulan Mei perlu karena banyak persoalan hukum.

Sementara pendukung Assange berkumpul di dalam dan di luar pengadilan Westminster untuk melobi pembebasannya. Upaya itu juga didukung oleh banyak kelompok pendukung pers bebas. (ti/ii)

Recommended

XS
SM
MD
LG