Tautan-tautan Akses

Dokter Peringatkan Dampak Kesehatan Serius akibat Polusi Udara di New Delhi


Kota New Delhi, India memiliki kualitas udara yang terburuk di dunia (foto: dok).

Di ibukota India, New Delhi, bulan ini pihak berwenang menyatakan darurat kesehatan masyarakat ketika tingkat polusi udara mencapai tingkat berbahaya - masalah yang dihadapi kota ini pada bulan-bulan musim dingin ketika angin yang stagnan dan suhu yang lebih dingin menahan udara beracun di atas kota itu. Para dokter memperingatkan udara kotor menyebabkan akibat serius pada kesehatan 20 juta penduduk kota itu.

Ketika tugu-tugu dan bangunan penting di New Delhi lenyap di balik kabut kelabu polusi, Nandini Guha meninggalkan kota itu untuk beberapa minggu. Baru beberapa bulan yang lalu tes medis menunjukkan bahwa penduduk lama kota itu menderita penyakit asma.

“Saya sudah memakai inhaler dan semprotan hidung. Jadi saya tidak ingin jatuh sakit sehingga harus dirawat di rumah sakit," kata Guha.

Guha menuruti nasihat para dokter yang menyarankan mereka yang bisa, agar meninggalkan New Delhi pada musim dingin ketika kota itu terjebak dalam kabut asap.

Dr. Arvind Kumar dari Rumah Sakit Sir Ganga Ram mengatakan, "Sesak nafas, serangan akut asma, pneumonia akut khususnya pada anak-anak dan orang tua, ini merupakan tiga dampak langsung yang kita saksikan"

Konsekuensi untuk jangka panjangnya bahkan lebih mematikan.

“Menurut saya tidak ada yang benar-benar bukan perokok di kota yang terpolusi karena apakah Anda menghirup asap polusi atau menghirup asap rokok, dampaknya pada sistem kita adalah sama. Keduanya menyebabkan insiden penyakit paru-paru yang lebih tinggi termasuk kanker paru-paru,” tambah Kumar.

Dalam upaya untuk mengurangi kabut asap, hampir separuh mobil-mobil di kota itu tidak dioperasikan selama 12 hari per bulan, dengan menggilir pemilik mobil dengan plat nomor berakhir dengan angka ganjil dan genap bergantian beroperasi.

Pakar lingkungan mengatakan untuk membersihkan udaranya New Delhi memerlukan tindakan permanen untuk mengurangi armada kendaraannya yang besar, hampir sembilan juta kendaraan yang menciptakan kemacetan di jalan, dan transportasi umum.

Tindakan itu tidak akan segera terlaksana. Jadi para dokter memusatkan perhatian untuk menyadarkan orang-orang mengenai polutan paling berbahaya di udara New Delhi, partikel kecil yang dikenal sebagai PM 2.5. (my/jm)

Recommended

XS
SM
MD
LG