Tautan-tautan Akses

COVID-19 Varian Brazil Dapat Kebal Vaksin


Vanderlecia Ortega dos Santos (Vanda) dari suku asli Witoto, saat disuntik vaksin COVID-19 produksi Sinovac di Manaus, Brazil, 18 Januari 2021. (REUTERS / Bruno Kelly)

Para ilmuwan memperingatkan bahwa suatu varian virus corona yang mula-mula dideteksi di Brazil dapat menjangkiti kembali orang yang telah pulih dari COVID-19.

Varian P.1 itu telah menyebar ke lebih dari 20 negara sejak pertama kali dideteksi November lalu di Manaus, kota di kawasan Amazon. Kajian bersama para ilmuwan di Inggris dan Brazil menyatakan varian itu 1,4 hingga 2,4 kali lebih mudah menular daripada versi asil virus corona.

Manaus dilanda gelombang pertama wabah COVID-19 pada April dan Mei tahun lalu. Menurut para peneliti, hingga Oktober, hampir 80 persen pasien virus corona yang telah sembuh seharusnya telah mengembangkan antibodi yang dapat membuat mereka imun dari virus itu.

Tetapi 25 persen hingga 61 persen dari mereka yang pulih dari mengidap COVID-19 untuk pertama kalinya kemudian terinfeksi kembali oleh varian P.1, sebut kajian yang belum menjalani penelaahan sejawat itu.

Para ilmuwan khawatir varian-varian baru virus corona yang lebih mudah menular dapat resisten terhadap vaksin yang kini beredar di seluruh dunia. Tetapi Nuno Faria, pakar virologi di Imperial College London yang menjadi pemimpin bersama penelitian itu, mengatakan terlalu dini untuk menentukan apakah situasi di Brazil dengan varian P.1 juga akan terjadi di tempat lain.

Ancaman Gelombang Keempat COVID akibat Virus Varian Baru
mohon tunggu

No media source currently available

0:00 0:03:28 0:00

Dilansirnya studi mengenai varian P.1 bersamaan dengan munculnya data resmi dari Brazil yang menunjukkan catatan jumlah kematian tertinggi dalam satu hari akibat COVID-19 yang mencapai 1.641.

Pandemi COVID-19 telah membuat lebih dari 114,8 juta orang di seluruh dunia jatuh sakit sejak penyakit ini pertama kali dideteksi di China Tengah pada akhir 2019, termasuk 2,5 juta kematian, sebut Johns Hopkins University Coronavirus Resource Center.

Pandemi ini juga menyebabkan apa yang oleh Dana Anak-Anak PBB (UNICEF) disebut sebagai “darurat pendidikan,” dengan lebih dari 168 juta anak-anak di seluruh dunia tidak masuk kelas selama hampir satu tahun. UNICEF menyatakan 98 juta anak-anak di berbagai penjuru Amerika Selatan dan Karibia menjadi mayoritas siswa yang tidak mengikuti kelas tatap muka itu.

Superstar musik kantri AS Dolly Parton berupaya menyuntikkan harapan dan semangat hari Selasa (2/3) sewaktu ia diimunisasi dengan dosis pertama vaksin Moderna. Dalam video singkat yang diunggah di Twitter, penyanyi dan penulis lagu berusia 75 tahun itu terlihat menerima suntikan vaksin di Vanderbilt University Health Center di Nashville, Tennessee.

Sebelum diimunisasi, Parton mengubah lirik salah satu lagunya yang paling terkenal, Jolene, untuk mendorong pemirsa agar mau divaksinasi COVID-19. [uh/ab]

Lihat komentar (2)

Forum ini telah ditutup.
XS
SM
MD
LG