Tautan-tautan Akses

Covid-19 Menyebarkan 'Cepat dan Luas' di Yaman


Anak-anak mengenakan masker mengintip dari balik jendela di tengah larangan keluar rumah di tengah pandemi virus corona (Covid-19) di Sanaa, Yaman, 6 Mei 2020. (Foto: Reuters)

Negara yang terkoyak oleh perang dan krisis kemanusiaan yang memprihatinkan selama lima tahun terakhir, mengakibatkan Yaman berada di tepi jurang kehancuran. Dan kini, Yaman menghadapi Covid-19, yang menurut PBB menyebar dengan "cepat dan luas" di seluruh negeri.

"Kami mendapat sejumlah laporan menyedihkan mengenai banyaknya orang yang mengalami demam tinggi dan kesulitan dalam bernafas ditolak dari beberapa fasilitas kesehatan baik yang penuh ataupun tidak mampu memberikan perawatan yang aman," kata Kepala Bidang Kemanusiaan PBB Mark Lowcock kepada sejumlah wartawan, Kamis (28/5).

Lowcok berbicara dalam pertemuan virtual dengan beberapa pejabat organisasi lainnya. "Amat disayangkan, orang-orang menderita dan sekarat di rumah."

Para pejabat kesehatan setempat juga melaporkan puluhan warga yang tak dapat diidentifikasi meninggal per hari.

"Pandemi menyebar luas, menambah penyakit lainnya seperti kolera, demam berdarah dan chikungunya," kata Adam al-Jaidi, seorang dokter yang bertugas di Badan Kesehatan Dunia (WHO) pada garis terdepan tanggap virus corona di barat daya Provinsi Taiz .

Al-Jaidi menyatakan para pejabat setempat tidak serius mengambil sejumlah langkah pencegahan dan beberapa pihak tetap terus bertikai, yang semakin memperumit situasi itu.

Sistem kesehatan Yaman hancur akibat terkoyak perang selama lima tahun. Hanya setengah dari fasilitas layanan kesehatan yang ada masih dapat berfungsi. Sebagian besar fasilitas itu tidak memiliki staf, persediaan dan peralatan medis yang memadai untuk menghadapi perebakan wabah virus corona. [mg/pp]

XS
SM
MD
LG