Tautan-tautan Akses

Castillo Mendekati Kursi Kepresidenan Peru Setelah Perselisihan Suara


Kandidat sosialis Peru Pedro Castillo memberi isyarat saat dia berbicara selama debat terakhir dengan lawannya, kandidat sayap kanan Keiko Fujimori menjelang pemilihan putaran kedua 6 Juni, di Arequipa, Peru, 30 Mei 2021. (Foto: Reuters/Sebastian Castaneda )

Calon unggul dalam Pemilu Presiden Peru, Pedro Castillo, Jumat (11/6) malam, bersiap-siap untuk meraih kemenangan meskipun perselisihan hukum atas penghitungan suara yang sangat ketat telah memicu ketegangan di negara Andes itu.

Menurut media lokal, otoritas pemilihan telah mempertimbangkan untuk mengubah aturan guna memungkinkan saingannya yang beraliran kanan, Keiko Fujimori menantang keabsahan sekitar 200.000 suara. Otoritas pemilu akhirnya menolak untuk membuat perubahan setelah tekanan kuat dari kubu Castillo.

Castillo unggul 60.000 suara dari Fujimori dengan 99,6% suara telah terhitung.

Castillo mendapatkan dukungan dari masyarakat pedesaan Peru yang lebih miskin. Castillo yang juga seorang guru sekolah dasar itu sebelumnya menyuarakan keprihatinan tentang rencana oposisi untuk membatalkan suara di daerah-daerah yang kurang terlayani di mana ia mendapat dukungan mayoritas dan menginginkan kejelasan mengenai proses tersebut dari badan pemilihan.

Komentar tersebut menggarisbawahi meningkatnya ketegangan di negara kaya tembaga yang sudah panas sejak pemungutan suara hari pada Minggu. Castillo mengantongi 50,2% suara, unggul tipis dari Fujimori, yang telah membuat tuduhan-tuduhan kecurangan yang tidak berdasar.

Otoritas pemilihan negara belum mengkonfirmasi pemenang pemilu, tetapi sebagian besar pengamat dan beberapa pemimpin kiri regional, termasuk dari Argentina dan Bolivia, telah memberi selamat kepada Castillo sebagai pemenang, yang memicu protes dari pemerintah Peru.

Fujimori belum mengaku kalah dan para pendukungnya telah menyerukan protes menentang hasil tersebut. [my/ah]

Recommended

XS
SM
MD
LG