Tautan-tautan Akses

Bisakah alat baru membuat biopsi serviks lebih efektif dan tidak menyakitkan?


Nicole Giacopelli, 17, (kanan) menunggu dokter menyiapkan suntikan vaksin anti kanker leher rahim di Woodcliff Lake. (Foto:dok)

Perempuan yang menjalani biopsi melalui serviks atau leher rahim memiliki peluang lebih kecil untuk mengulang tes bila menggunakan sikat berbahan kain yang diputar, daripada alat yang tajam karena perangkat lunak dapat menangkap lebih banyak sel untuk dianalisis, menurut sebuah sebuah penelitian baru-baru ini.

Selain itu, biopsi dengan alat yang lebih lembut bisa mengurangi rasa sakit, kata para peneliti.

Biopsi serviks terkadang gagal mengumpulkan jumlah sel yang cukup dari leher rahim untuk menguji kanker secara akurat, dimana dalam hal ini diperlukan cara biopsi lain.

Untuk studi baru ini, peneliti membandingkan data pada 9.234 spesimen biopsi yang dikumpulkan dengan perangkat yang konvensional dan tajam yang mengambil sel dari dalam leher rahim, dengan data dari 774 spesimen yang diperoleh dengan alternatif kain yang lebih baru. Dengan instrumen tajam, 4,2 persen spesimen tidak memiliki sel yang cukup untuk pengujian kanker serviks secara memadai, dibandingkan dengan 0,6 persen spesimen yang dikumpulkan dengan sikat berbahan kain.

"Perangkat berbahan kain mengambil biopsi yang lebih besar yang memungkinkan ahli patologi kesempatan lebih baik untuk menemukan sel abnormal," kata penulis studi utama Dr. Justin Diedrich dari Universitas California, Riverside, melalui email.

Seperti yang dilaporkan dalam Journal of Lower Genital Tract Disease, Diedrich dan rekannya memeriksa data hasil lab sebelum dan setelah 81 dokter dan perawat beralih dari menggunakan instrumen tajam ke alternatif alat berbahan kain.

Ini termasuk biopsi yang dilakukan pada tahun 2010 dan 2011 dengan menggunakan perangkat tajam konvesional yang dikenal sebagai kuret Kevorkian, serta biopsi yang dilakukan pada tahun 2011 sampai 2013 dengan menggunakan instrumen sikat kain alternatif yang dibuat oleh Histologics LLC, perusahaan pengambilan sampel jaringan yang menyediakan dana untuk belajar.

Pengait kain memiliki bahan mirip dengan sisi kasar Velcro, yang mengikis sampel jaringan. Pilihan ini, bagi perempuan, mungkin mengurangi rasa sakit dibandingkan dengan instrumen tajam konvensional, kata penulis penelitian ini.

Penelitian ini bukan eksperimen terkontrol yang dirancang untuk membuktikan apakah alternatif berbasis kain lebih aman, lebih efektif atau lebih nyaman daripada instrumen tajam. Periset juga tidak memeriksa hasil untuk perempuan setelah mereka mendapatkan hasil biopsi untuk melihat berapa banyak dari mereka yang benar-benar memerlukan biopsi ulang.

"Makalah ini tidak dapat membuat perbandingan keakurasian antara dua metode yang berbeda," kata Dr. Christina Chu, spesialis onkologi ginekologi di Fox Chase Cancer Center di Philadelphia yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Karena sikat kain adalah perangkat sekali pakai, sedangkan instrumen tajam bisa digunakan berulang kali, biayanya tentu berbeda, kata Chu melalui email. Sementara kuret tajam

Kevorkian berharga 40 dolar sampai 50 dolar, dapat disterilkan dan digunakan ratusan kali, dibandingkan dengan biaya 3,75 dolar untuk setiap sikat kain sekali pakai.

Mendapatkan vaksinasi untuk virus papiloma manusia (HPV), yang menyebabkan kanker serviks, dan mendapatkan tes Pap untuk memindai tumor dapat membantu mencegah keganasan dalam pengembangan dan perbaikan kanker lebih awal jika memang berkembang. (aa/fw)

XS
SM
MD
LG