Tautan-tautan Akses

AS

AS Tuding ISIS Rencanakan Serangan Terhadap RS Afghanistan


Asap hitam mengepul dari rumah sakit bersalin pasca serangan bersenjata di Kabul, 12 Mei 2020. (Foto: dok).

Amerika Serikat, hari Jumat (15/5) menyatakan telah “menilai” ISIS berada di balik serangan maut terhadap sebuah bangsal bersalin di sebuah rumah sakit dan acara pemakaman awal pekan ini di Afghanistan.

“ISIS telah memperlihatkan pola kecenderungan melakukan jenis-jenis serangan keji semacam ini terhadap warga sipil dan merupakan ancaman bagi rakyat Afghanistan serta bagi dunia,” cuit Zalmay Khalilzad, utusan perdamaian Amerika untuk Afghanistan.

Serangan-serangan itu terjadi hari Selasa (12/5) sewaktu sekawanan lelaki bersenjata dengan rompi bom bunuh diri menyerbu bangsal bersalin di Kabul, menewaskan 24 orang. Satu jam kemudian, seorang pelaku serangan bom bunuh diri beraksi di sebuah acara pemakaman di Nangarhar, provinsi di bagian timur, menewaskan 32 orang dan mencederai sekitar 100 lainnya.

Sementara ISIS mengaku serangan bom di acara pemakaman, tidak ada satu pun kelompok bersenjata yang mengaku bertanggung jawab atas serangan mengerikan di rumah sakit di ibu kota Afghanistan. Bangsal bersalin yang dikelola oleh organisasi Doctors Without Borders (MSF) yang berbasis di Perancis itu berlokasi di bagian barat Kabul, yang warganya kebanyakan adalah anggota komunitas minoritas Syiah Hazara.

ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan-serangan terdahulu terhadap acara-acara pertemuan dan tempat-tempat ibadah Hazara di kota itu dan di tempat-tempat lainnya di Afghanistan.

Pemberontak Taliban membantah terlibat dalam kedua serangan pekan ini. Namun, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dan para pembantunya menuduh Taliban mempertahankan hubungan dengan teroris yang bertanggung jawab atas kekerasan di negara itu.

Khalilzad dalam cuitannya menyatakan bahwa ISIS berusaha memicu perang sektarian di Afghanistan, seperti yang dilakukannya di Irak dan Suriah. Ia mengatakan kelompok teroris itu juga menentang perjanjian perdamaian antara pemerintah Afghanistan dan Taliban. [uh/ab]

XS
SM
MD
LG