Tautan-tautan Akses

AS

AS Selidiki Aplikasi TikTok Terkait Keamanan Nasional


Logo aplikasi TikTok terlihat di layar ponsel. (Foto: Reuters)

Pemerintah AS telah melakukan peninjauan terkait isu keamanan nasional terhadap pemilik TikTok yang berasal dari China, ByteDance Technology Co. Perusahaan tersebut sebelumnya mengakuisisi aplikasi media sosial AS, Musical.ly. Demikian diungkapkan tiga orang sumber Reuters.

Akuisisi senilai AS$ 1 miliar tersebut telah selesai dua tahun lalu. Anggota parlemen AS telah menyerukan dalam beberapa pekan terakhir agar inteligen melakukan penyelidikan terhadap TikTok terkait keamanan nasional karena adanya kekhawatiran perusahaan China melakukan sensor atas konten yang sensitif secara politik.

TikTok menjadi lebih populer di kalangan remaja AS di saat meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing karena perdagangan dan transfer teknologi. Sekitar 60% dari 26,5 juta pengguna aktif bulanan TikTok di AS berusia antara 16 dan 24, kata perusahaan itu tahun ini.

Tiktok. (Foto: VOA)
Tiktok. (Foto: VOA)

Komite Investasi Asing di Amerika Serikat (CFIUS) telah mulai meninjau kesepakatan Musical.ly, kata sumber tersebut. TikTok tidak meminta izin dari CFIUS ketika mengakuisisi Musical.ly sehingga memberikan ruang bagi AS untuk melakukan penyelidikan.

CFIUS sedang melakukan pembicaraan dengan TikTok tentang langkah-langkah yang bisa diambil untuk menghindari pelepasan aset Musical.ly, kata sumber itu. Detail pembicaraan itu, yang disebut oleh CFIUS sebagai mitigasi, tidak dapat dipelajari.

"Meskipun kami tidak dapat mengomentari proses regulasi yang sedang berlangsung, TikTok telah menjelaskan kami tidak memiliki prioritas yang lebih tinggi daripada mendapatkan kepercayaan pengguna dan regulator di AS. Bagian dari upaya itu adalah termasuk bekerja dengan Kongres dan kami berkomitmen untuk melakukannya," kata juru bicara TikTok. ByteDance tidak segera membalas permintaan komentar.

"Secara hukum, informasi yang diajukan dengan CFIUS tidak boleh diungkapkan oleh CFIUS kepada publik," kata juru bicara Departemen Keuangan AS, yang mengetuai CFIUS.

Pekan lalu, Pemimpin Minoritas Senat AS Chuck Schumer dan Senator Tom Cotton mengirimkan sepucuk surat kepada Joseph Macguire, penjabat direktur intelijen nasional, untuk melakukan penyelidikan keamanan nasional.

Mereka khawatir tentang pengumpulan data pengguna platform berbagi video, dan apakah konten sensor China dilihat oleh pengguna AS.

Pada hari Jumat, Schumer menyambut berita penyelidikan dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email. Ia mengatakan "validasi dari keprihatinan kami bahwa aplikasi seperti TikTok dapat menimbulkan risiko serius bagi jutaan orang Amerika dan pantas mendapatkan pengawasan yang lebih besar."

TikTok memungkinkan pengguna untuk membuat dan berbagi video pendek dengan efek khusus. Perusahaan mengatakan data pengguna AS disimpan di negara tersebut, namun para senator mencatat ByteDance diatur oleh hukum China.

TikTok juga mengatakan China tidak memiliki yurisdiksi atas konten aplikasi, yang tidak beroperasi di China dan tidak dipengaruhi oleh pemerintah asing.

CEO Facebook Mark Zuckerberg, yang produknya bersaing dengan TikTok, khususnya untuk pengguna yang lebih muda, juga mengkritik aplikasi tersebut karena masalah sensor.

Amerika Serikat semakin meneliti pengembang aplikasi atas data pribadi yang mereka tangani, terutama jika beberapa di antaranya melibatkan personel militer atau intelijen AS.

Perusahaan game China, Beijing Kunlun Tech Co Ltd, mengatakan pada bulan Mei pihaknya akan berusaha untuk menjual aplikasi kencan gay yang populer Grindr setelah CFIUS mendekatinya dengan masalah keamanan nasional.

Tahun lalu, CFIUS memaksa Ant Financial China untuk membatalkan rencana untuk membeli MoneyGram International Inc karena kekhawatiran tentang keamanan data yang dapat mengidentifikasi warga AS.

TikTok screen shot. (Foto: VOA)
TikTok screen shot. (Foto: VOA)

Panel juga memaksa Oceanwide Holdings dan Genworth Financial Inc untuk bekerja melalui administrator data pihak ketiga AS untuk memastikan perusahaan China tidak dapat mengakses data pribadi pribadi pelanggan perusahaan asuransi AS.

ByteDance adalah salah satu startup paling cepat berkembang di China. Ia memiliki agregator berita terkemuka di negara itu, Jinri Toutiao, serta TikTok, yang telah menarik perhatian selebritas, seperti Ariana Grande dan Katy Perry.

Analis menyebut ByteDance sebagai ancaman kuat bagi perusahaan industri teknologi China lainnya, termasuk media sosial dan raksasa permaina, Tencent Holdings Ltd dan pemimpin mesin pencari, Baidu Inc. Secara global, aplikasi ByteDance memiliki 1,5 miliar pengguna aktif bulanan dan 700 juta pengguna aktif harian, kata perusahaan itu pada bulan Juli.

Startup Cina berusia tujuh tahun itu membukukan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan untuk paruh pertama 2019 di atas AS$7 miliar, kata sumber. [ah]

Lihat komentar

XS
SM
MD
LG