Tautan-tautan Akses

AS Peringatkan al-Qaida Masih Kuat


Pasukan Keamanan Irak bersiap menyerang posisi al-Qaida di Ramadi, 115 kilometer arah barat dari Baghdad, Irak, 2 Februari 2014.

Meski ada laporan bahwa putra Osama bin Laden, yang dipandang sebagai calon pimpinan baru al-Qaida itu, tewas terbunuh, para pejabat AS memperingatkan bahwa kelompok teror global itu tetap merupakan ancaman kuat bagi Amerika.

Para pejabat itu tidak mau mengukuhkan kematian Hamza bin Laden, yang dilaporkan tewas dalam operasi yang dijalankan AS dalam dua tahun terakhir ini. Tapi mereka memperingatkan, apapun faktanya, jaringan al-Qaida jangan dianggap enteng.

“Yang kita lihat saat ini adalah al-Qaida yang tetap kuat seperti semula,” kata Duta Besar Nathan Sales, koordinator kontrateroris pada Departemen Luar Negeri.

Sales mengatakan pada wartawan bahwa “al-Qaida telah bertindak sabar dalam tahun-tahun belakangan ini, dan membiarkan ISIS menanggung pukulan hebat yang dilancarkan dunia dalam perang melawan teroris, tapi secara diam-diam memperkuat diri dengan sabar.”

“Karena itu kita harus terus berjuang melawan mereka,” kata Sales. Penilaian Amerika tentang al-Qaida itu sejalan dengan laporan PBB belum lama ini yang mengatakan kelompok teror itu masih “tegar.”

Kelompok-kelompok yang berafiliasi dengan al-Qaida lebih kuat dari kelompok-kelompok afiliasi ISIS di Idlib, Suriah, Yaman, Somalia dan di banyak kawasan Afrika Barat,” kata laporan PBB itu.

Sales menyebut kelompok-kelompok yang berafiliasi dengan al-Qaida, seperti al-Shabab yang beroperasi di Somalia dan Kenya, dan juga al-Qaida di kawasan Islam Magribi, dan al-Qaida di Semenanjung Arab, yang berpangkalan di Yaman. [ii/pp]

XS
SM
MD
LG