Tautan-tautan Akses

Tes DNA Mengidentifikasi Kartel Penyelundupan Gading


Tes DNA Mengidentifikasi Kartel Penyelundupan Gading
mohon tunggu
Embed

No media source currently available

0:00 0:02:40 0:00

Peneliti menggunakan DNA untuk menyelidiki perdagangan gading ilegal, menghubungkan sejumlah gading sitaan dengan sekelompok pedagang gelap antar negara.

Beberapa tahun yang lalu, ahli biologi Universitas Washington, Sam Wasser dan rekan-rekannya mengembangkan tes DNA yang dapat mengidentifikasi dari mana asal gading ilegal itu.
Dengan menguji gading yang disita dalam penggerebekan berskala besar, kelompok Wasser telah membantu para penyelidik menghentikan operasi perdagangan gelap internasional.
Tapi ada sesuatu yang menonjol, kata Wasser.

((WASSER ACT))
"Apa yang terjadi adalah, kami melihat lebih dari setengah gading sitaan dalam jumah besar itu tidak sepasang. Dengan kata lain, hanya ada satu dari dua gading gajah yang sama."
((END ACT))

Ketika mereka memeriksa data genetik yang diambil dari lusinan razia, mereka menemukan 26 kasus di mana pasangan gading dari satu razia ditemukan pada pengiriman yang terpisah.
Dalam setiap kasus, kedua pengiriman itu melewati pelabuhan yang sama dalam selang beberapa bulan.

((WASSER ACT))
"Karakteristik ini menunjukkan bahwa kartel perdagangan besar yang sama sebenarnya bertanggung jawab untuk pengiriman kedua pengiriman tersebut."
((END ACT))

Wasser mengatakan ketika pedagang gelap ditangkap, mereka biasanya hanya menghadapi dakwaan untuk satu pengiriman. Kasus tersebut menimpa seorang gembong kartel dari Uganda yang saat ini sedang menunggu persidangan.

Namun studi baru itu menghubungkan dia dengan dua kasus lainnya, termasuk insiden tahun 2012 di mana helikopter Uganda menembak 22 gajah di seberang perbatasan di Republik Demokratik Kongo.

((WASSER ACT))
"Bisa dibayangkan, jika bukti ini digunakan, kasus kita terhadapnya akan jauh lebih kuat."
((END ACT))

Uji DNA Wasser memberi para penyidik gambaran yang lebih jelas tentang pergerakan gading melalui jaringan kejahatan antar negara, kata Frank Pope, pemimpin organisasi nirlaba Save the Elephants.

((Frank Pope ACT))
"Cerita-cerita yang muncul sangat menarik dan penting. Upaya Sam Wasser membantu kami untuk mendekati jaringan-jaringan itu dengan menceritakan hubungan antara pengiriman yang berbeda."
((END ACT))

Wasser mengatakan metodenya mungkin dapat membantu menyelidiki perdagangan satwa liar ilegal lainnya.
XS
SM
MD
LG