Tautan-tautan Akses

Setelah Jeda 3 Bulan, Mubarak Tampil Kembali di Pengadilan Mesir


Seorang warga Mesir mengusung poster Mubarak dengan tali gantungan disertai tulisan 'Pengadilan Rakyat', di depan pengadilan di Kairo (28/12).

Seorang warga Mesir mengusung poster Mubarak dengan tali gantungan disertai tulisan 'Pengadilan Rakyat', di depan pengadilan di Kairo (28/12).

Mesir melanjutkan kembali sidang pengadilan untuk Presiden terguling Hosni Mubuarak setelah sempat dihentikan selama tiga bulan.

Mantan pemimpin Mesir Hosni Mubarak tampil di pengadilan untuk pertama kalinya dalam tiga bulan, atas tuduhan-tuduhan terkait tewasnya ratusan demonstran anti-pemerintah sebelumnya tahun ini.

Hosni Mubarak hari Rabu tiba di pengadilan Kairo dengan ambulans, sebagaimana yang dilakukannya dalam sidang-sidang sebelumnya. Ia didorong memasuki ruang pengadilan dengan berbaring di atas tempat tidur rumah sakit. Para dokter mengatakan mantan pemimpin berusia 83 tahun itu menderita gangguan jantung.

Ketua majelis hakim mendengar pernyataan dari para pengacara kedua belah pihak sebelum menunda sidang kasus itu hingga 2 Januari. Associated Press mengatakan tim pengacara Mubarak meminta hakim memperluas kasus itu hingga mencakup insiden-insiden kekerasan dan kematian lain di kalangan demonstran yang terjadi sejak pengunduran diri Mubarak bulan Februari lalu.

Puluhan pendukung dan penentang Hosni Mubarak melangsungkan demonstrasi di luar ruang pengadilan selama sidang berlangsung.

Mantan presiden Hosni Mubarak dituduh terlibat dalam pembunuhan lebih dari 800 demonstran dalam pergolakan yang memaksa Mubarak melepaskan jabatan bulan Februari lalu. Sejumlah terdakwa lainnya – termasuk kedua putranya – dan mantan menteri dalam negerinya hadir dalam sidang hari Rabu itu.

XS
SM
MD
LG