Tautan-tautan Akses

Penjualan Apple Meningkat di Negara Komunis Vietnam


Penjual buah berjalan melewati toko Apple di Hanoi (24 April 2014). Negara komunis Vietnam tiba-tiba menjadi pasar terhangat Apple setelah penjualan produk Apple meningkat tiga kali lipat dalam tiga bulan pertama tahun ini, jumlah yang lebih tinggi lima kali lipat daripada di India.

Penjual buah berjalan melewati toko Apple di Hanoi (24 April 2014). Negara komunis Vietnam tiba-tiba menjadi pasar terhangat Apple setelah penjualan produk Apple meningkat tiga kali lipat dalam tiga bulan pertama tahun ini, jumlah yang lebih tinggi lima kali lipat daripada di India.

Negara komunis Vietnam tiba-tiba menjadi pasar terhangat Apple Inc setelah penjualan di negara tersebut meningkat tiga kali lipat dalam paruh pertama tahun fiskal.

Pertumbuhan tersebut lebih tinggi lima kali lipat dari penjualan produk Apple di India di mana perusahaan tersebut menghabiskan biaya besar untuk memenangkan pangsa pasar.

Vietnam hampir tidak pernah disebutkan dalam rapat yang diadakan secara reguler oleh pejabat Apple untuk para analis keuangan. Tapi dalam konferensi telepon yang diadakan setiap kwartal pada hari Rabu lalu, mereka membicarakan potensi negara tersebut.

Penjualan iPhone dalam kwartal pertama naik lebih dari dua kali lipat dan pertumbuhan yang kuat ini tampaknya akan terus terjadi mengingat populasi Vietnam yang didominasi oleh orang muda yang melek teknologi, pertumbuhan penggunaan internet dan ponsel yang cepat dan peningkatan kelas menengah dua kali lipat pada tahun 2020.

Perusahaan teknologi Vietnam banyak bermunculan dan menghasilkan aplikasi seperti Flappy Bird, yang tiba-tiba muncul menjadi salah satu mobile games yang paling banyak diunduh di dunia.

Orang muda Vietnam yang memenuhi toko-toko untuk membeli iPhone yang harganya mencapai separuh pendapatan kotor per kapita negara tersebut pada tahun 2012, mengatakan harganya pantas.

"iPhone ini harganya lebih dari jumlah gaji saya selama dua bulan," kata seorang pekerja Pham My Linh, 23, beberapa saat setelah menyetujui skema pembayaran iPhone 5. "Tapi saya membutuhkannya, untuk merasa lebih percaya diri ketika bergaul dengan teman-teman dan kolega saya."

Lonjakan permintaan datang di saat pertumbuhan ekonomi yang lambat dan diperburuk dengan kredit macet dan bisnis yang ditutup.

Ekonomi Vietnam tumbuh 5,4 persen tahun lalu, angka yang menurut ahli ekonomi tidak mengesankan dibandingkan dengan pertumbuhan populasi Vietnam yang cepat dan potensi ritel dan manufaktur. Tapi penjual smartphone Vietnam mengatakan meningkatnya keinginan untuk status sosial lebih tinggi adalah alasan peningkatan penjualan Apple, dibantu oleh potongan harga dan skema pembayaran yang membuat konsumen bisa membeli perangkat smartphone tersebut walaupun harganya melebihi pendapatan bulanan warga kota.

SMARTPHONE YANG LEBIH TRENDI

Rasa haus yang semakin bertambah untuk teknologi yang canggih tidak hanya menguntungkan Apple, tapi perusahaan-perusahaan lain yang menawarkan tablet dan smartphone, di antaranya HTC dan Samsung.

Pertumbuhan yang lebih lambat untuk ponsel standar menunjukkan keinginan warga untuk upgrade ke perangkat ponsel yang lebih trendi, kata ahli dalam industri ini.

"Saya tidak melihat tanda-tanda resesi ekonomi di toko ini," kata manager FPT cabang Hanoi, perusahaan teknologi terbesar yang tercatat di Vietnam. "Orang-orang membeli barang-barang seharga $1,000 dengan mudah dan satu keluarga membeli tiga iPad bukan hal yang aneh."

Menurut data yang dikeluarkan pada bulan Januari oleh perusahaan riset pasar GfK, smartphone berkontribusi pada penjualan perangkat mobile sebesar 77 persen di Vietnam tahun lalu dan angka unit perangkat yang terjual meningkat hampir 135 persen dari tahun sebelumnya. Penjualan tablet meningkat 250 persen pada tahun 2013 karena harga jatuh sebesar 27 persen.

Banyak perusahaan memperhatikan Vietnam, di mana 15 juta orang tinggal di dua kota utama, dan hanya 30 juta orang menggunakan internet di antara populasi sebesar 90 juta dan dua per tiganya berusia di bawah 30 tahun.

Apple bukan satu-satunya yang diuntungkan karena pesona mereknya. iPhone palsu dengan wujud yang hampir sempurna dijual hanya 2 juta dong ($95).

"Banyak orang yang tidak mampu membeli iPhone tapi masih ingin terlihat kaya, dan itu sebabnya toko-toko seperti milik saya laku," kata pemilik toko Nguyen Duc Hai, 33.

"Kenapa membayar 10 kali lipat untuk mendapatkan iPhone asli hanya untuk image dan pamer?"

($1 = 21,085 dong)
XS
SM
MD
LG