Tautan-tautan Akses

Pejabat Gedung Putih: Peluncuran Satelit Korut Langgar Kesepakatan dengan AS


Gedung Putih Washington DC (Foto: dok)

Gedung Putih Washington DC (Foto: dok)

Korea Utara adalah satu-satunya negara yang membedakan antara peluncuran satelit dan percobaan misil balistik. Pengumuman peluncuran satelitnya merupakan tamparan bagi masyarakat Internasional.

Seorang mantan pejabat tinggi di Gedung Putih mengenai kebijakan Asia mengatakan rencana yang baru-baru ini diumumkan Korea Utara untuk meluncurkan satelit ke orbit akan melanggar persetujuan dengan Amerika Serikat mengenai penghentian percobaan misil balistik.

Victor Cha, mantan direktur Dewan Keamanan Nasional bidang Masalah Asia, mengatakan ketika Pyongyang setuju bulan lalu untuk menghentikan percobaan misil, ini jelas juga mencakup penangguhan peluncuran satelit.

Cha mengatakan Korea Utara adalah satu-satunya negara yang membedakan antara peluncuran satelit dan percobaan misil balistik, dan menyebut pengumuman itu merupakan tamparan wajah masyarakat internasional.

Korea Utara mengatakan hari Jumat negara itu akan meluncurkan satelit ke orbit pertengahan April untuk tujuan damai ilmiah. Korea Utara mengatakan peluncuran itu tidak melanggar persetujuan dengan Amerika Serikat.

Bulan lalu, Korea Utara setuju menghentikan pengolahan uranium, dan mengizinkan kembalinya inspektur senjata PBB dan menghentikan percobaan misil jarak-jauh. Dalam pada itu, Amerika Serikat setuju mengirim ke Korea Utara bantuan pangan yang sangat dibutuhkan.

XS
SM
MD
LG