Tautan-tautan Akses

Pemilihan Walikota London, Tanda Menguatnya Pengaruh Politik Muslim di Inggris


Kandidat Walikota London dari Partai Pekerja, Shadiq Khan, memberikan keterangan kepada media saat berkampanye di distrik bisnis, Camary Wharf, London (4/5).

Kandidat Walikota London dari Partai Pekerja, Shadiq Khan, memberikan keterangan kepada media saat berkampanye di distrik bisnis, Camary Wharf, London (4/5).

Tidak soal menang atau kalah, Muslim Inggris melihat prestasi Khan mencapai status terdepan dalam pemilihan ini sebagai tanda menguatnya pengaruh politik mereka di Inggris.

Penghitungan suara sedang berlangsung di London di mana ibu kota Inggris itu bisa memilih walikota Muslim pertama setelah Shadiq Khan, mantan menteri berusia 45 tahun dan anak imigran Pakistan, tampaknya akan menuju kemenangan dalam apa yang dipandang Muslim Inggris sebagai titik balik.

Tidak soal menang atau kalah, Muslim Inggris melihat prestasi Khan mencapai status terdepan dalam pemilihan ini sebagai tanda menguatnya pengaruh politik mereka di Inggris.

"Ketika kami pertama datang, tidak ada masjid. Kami sembahyang di ruang bawah tanah sebuah rumah," kata Mohammed Lalmiah, pemilik restoran yang judah pensiun, kepada VOA setelah pemungutan suara hari Kamis (5/5).

Lalmiah lahir di koloni Inggris yang sekarang Pakistan sebelum datang ke kota itu 55 tahun yang lalu. Sekarang, katanya, dia bersyukur kepada Allah karens menjamurnya masjid di seluruh Inggris. Pemerintah menyatakan jumlah mesjid di Inggris sekitar 1.850.

Lalmiah dan masyarakat Muslim di London berharap Khan sebagai walikota akan mempermudah izin untuk membangun lebih banyak masjid dan lumbago lainnya yang melayani populace Muslim. [as/uh]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG