Tautan-tautan Akses

Ledakan Bayi di Masa Lalu, Isyarat Masa Depan


Situs-situs seperti Pueblo Bonito di utara New Mexico mencapai ukuran maksimumnya di awal tahun 1100an A.D. (Nate Crabtree Photograpy)

Situs-situs seperti Pueblo Bonito di utara New Mexico mencapai ukuran maksimumnya di awal tahun 1100an A.D. (Nate Crabtree Photograpy)

Ledakan bayi besar yang mulai 1500 tahun yang lalu di barat daya Amerika dan berakhir sekitar tahun 1.300 A.D. bisa memberikan wawasan tentang kelebihan populasi di jaman modern ini, menurut hasil penelitian.

Setelah meneliti ribuan barang peninggalan penduduk asli Amerika dan perkakas mereka yang dikumpulkan dari wilayah Four Corners (tempat Arizona, New Mexico, Colorado dan Utah bertemu), para peneliti menggambarkan bagaimana beberapa masyarakat berevolusi dari pemburu menjadi petani.

Transisi ini, menurut para peneliti, menyebabkan tingkat kelahiran paling tinggi di dunia saat ini.

"Ini adalah langkah pertama perangkap peradaban yang kita lihat sekarang," ujar Tim Kohler, seorang ahli anthropologi di Washington State University dan penulis penelitian ledakan bayi, dalam sebuah pernyataan.

Beberapa kelompok di wilayah tersebut sebenarnya sangat maju secara budaya, dengan irigasi lapangan bola dan perumahan untuk keluarga elit, ungkap para peneliti.

Tapi kesuksesan tersebut adalah sebuah "perangkap."

Di wilayah utara Four Corners, populasi meningkat sampai 40.000 di pertengahan tahun 1200an. Tapi dalam periode 30 tahun, “tempat itu kosong, dan meninggalkan misteri.”

Jagung adalah alasan ledakan bayi.

Peneliti menunjukkan bahwa jagung telah ditanam di wilayah tersebut sejak 2000 B.C., tapi awalnya mempunyai dampak terbatas terhadap pertumbuhan penduduk.

Namun pada tahun 400 B.C., jagung memberikan sebesar 80 persen kalori di wilayah tersebut, menurut para peneliti.

Hal ini menyebabkan peningkatan tingkat kelahiran yang terus bertahan sampai tahun 500 A.D., tapi tingkatnya berbeda-beda di wilayah yang berbeda.

Empat ratus tahun kemudian, populasi masih tinggi, tapi tingkat kelahiran mulai berfluktuasi.

Kekeringan besar melanda di pertengahan tahun 1000an sampai 1280 menyebabkan para petani pergi dan konflik bermunculan. Tapi tingkat kelahiran tetap tinggi di bagian utara wilayah tersebut.

"Tingkat kelahiran tidak menurun," ujar Kohler. "Tingkat kelahiran semakin tinggi sampai pada depopulasi. Kenapa tidak membatasi pertumbuhan? Mungkin beberapa kelompok harus tetap besar untuk melindungi desa-desa dan lahan-lahan mereka.”

Tidak jelas penyebab kenapa populasi menurun. Para peneliti menduga terlalu banyak mulut yang harus diberi makan sementara iklim semakin memburuk. Ini mungkin salah satu penyebab kenapa orang-orang pergi, dan hal ini menyebabkan sulitnya menjaga keutuhan sosial yang dibutuhkan untuk pertahanan dan infrastruktur baru.

"Kita bisa belajar dari orang-orang ini," ujar Kohler.

Laporan ini dipublikasikan di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences minggu ini.

XS
SM
MD
LG