Tautan-tautan Akses

Studi: Uji Air Liur Dapat Bantu Diagnosa Anak-anak dengan Autisme


Seorang ibu dengan putranya yang memiliki autisme di Omaha, AS.

Seorang ibu dengan putranya yang memiliki autisme di Omaha, AS.

Anak-anak autistik memiliki tingkat protein yang berbeda-beda, dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki autisme, dan perbedaan-perbedaan itu mungkin dapat dideteksi dalam air liur mereka.

Uji air liur mungkin suatu hari dapat digunakan untuk membantu mendiagnosa anak-anak dengan autisme. Anak-anak dengan kelainan perkembangan syaraf seringkali kesulitan berkomunikasi, dan uji air liur -- yang mendeteksi tingkat beragam protein -- dapat menawarkan cara obyektif untuk mengidentifikasi anak-anak dengan autisme.

Anak-anak dengan kelainan spektrum autisme memiliki tingkat protein yang berbeda-beda, dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki autisme, dan perbedaan-perbedaan itu mungkin dapat dideteksi dalam air liur mereka.

Para peneliti di Clarkson University dan State University of New York di Plattsburgh menemukan bahwa sembilan protein yang lebih tinggi kadarnya ditemukan dalam air liur enam anak-anak autistik yang diamati, dan tiga protein lebih rendah atau tidak ada sama sekali.

Alisa Woods dari SUNY Plattsburgh yang memimpin studi tersebut, mengatakan bahwa anak-anak yang memiliki kelainan tersebut, yang ditandai dengan kesulitan komunikasi antar-pribadi dan perilaku repetitif, saat ini didiagnosa setelah diamati oleh para psikolog.

"Mereka bergantung pada perilaku, yang rumit dan mungkin ada unsur subyektivitas di dalamnya. Meski metode itu sangat, sangat baik, uji air liur ini dapat lebih sederhana, mungkin merupakan metode penyaringan sederhana dan lebih obyektif," ujar Woods.

Diperkirakan satu dari setiap 68 anak-anak di Amerika Serikat memiliki kelainan spektrum autisme dan para ahli mengatakan bahwa jumlah itu meningkat. Prevalensi serupa diperkirakan berlaku di seluruh dunia.

Woods mengatkaan salah satu dari puluhan protein yang diubah pada anak-anak autistik terkait pada masalah-masalah pencernaan.

"Karena masalah gangguan pencernaan sangat umum terjadi pada orang-orang autistik, jadi mungkin ini dapat menjadi penanda biologis untuk orang-orang dengan masalah seperti itu," ujar Woods.

Woods mengatakan para peneliti cenderung pada uji air liur ini karena mudah dilakukan dan cepat. Hal ini dapat mengidentifikasi kelainan itu lebih awal dibandingkan menunggu perilaku ini berkembang, jadi perawatan dapat dimulai lebih cepat.

‚ÄčIa mengatakan hasil-hasil studi, diterbitkan pada jurnal Autism Research, perlu diulang oleh para ilmuwan, dalam kelompok anak-anak yang lebih besar, untuk menentukan apakah uji air liur untuk autisme dapat terwujud.

XS
SM
MD
LG