Tautan-tautan Akses

Parlemen Malaysia Setujui Perubahan Kontroversial UU Pencegahan Kejahatan


Suasana pengambilan sumpah para anggota Parlemen Malaysia di Kuala Lumut, 24 Juni 2013 (Foto: dok). Parlemen Malaysia menyetujui perubahan kontroversial pada UU Pencegahan Kejahatan tahun 1959, Kamis pagi (3/10).

Suasana pengambilan sumpah para anggota Parlemen Malaysia di Kuala Lumut, 24 Juni 2013 (Foto: dok). Parlemen Malaysia menyetujui perubahan kontroversial pada UU Pencegahan Kejahatan tahun 1959, Kamis pagi (3/10).

Parlemen Malaysia menyetujui perubahan kontroversial pada undang-undang keamanan yang akan memungkinkan pihak berwenang menahan seseorang tanpa dakwaan selama bertahun- tahun.

Majelis rendah parlemen Malaysia menyetujui perubahan pada Undang-Undang Pencegahan Kejahatan tahun 1959, Kamis pagi (3/10). Perubahan itu diyakini akan disetujui majelis tinggi parlemen dan ditandatangani raja dalam waktu dekat.

Menurut amandemen itu, tersangka dapat ditahan tanpa diadili sampai dua tahun jika ia dianggap sebagai ancaman bagi masyarakat – istilah yang menurut kelompok-kelompok hak asasi batasannya kabur. Perintah penahanan dapat diperpanjang hingga waktu yang tidak ditentukan jika panel mendapati bahwa ia melakukan pelanggaran serius.

PM Najib Razak dan koalisi yang dipimpinnya mengatakan, perubahan perlu untuk menangani gelombang kejahatan terorganisasi. Mereka berjanji, amandemen itu tidak akan disalahgunakan.

Para tokoh oposisi mengatakan, amandemen itu menandai kembalinya penahanan hingga waktu tak terbatas, dua tahun setelah pemerintah mencabut undang-undang serupa yang kadang-kadang digunakan untuk menahan para pembangkang.
XS
SM
MD
LG