Tautan-tautan Akses

Kerusuhan dalam Pertandingan Tinju di Papua, 18 Tewas


Polisi berjaga di luar stadion di Nabire, Papua, tempat lebih dari selusin orang tewas karena terinjak-injak menyusul kerusuhan dalam pertandingan tinju (15/7). (Foto: AP)

Polisi berjaga di luar stadion di Nabire, Papua, tempat lebih dari selusin orang tewas karena terinjak-injak menyusul kerusuhan dalam pertandingan tinju (15/7). (Foto: AP)

Polisi di Papua menyatakan sedikitnya 18 orang tewas pada pertandingan tinju, di Nabure, Papua, di mana pendukung petinju yang kalah memulai kerusuhan, Senin (15/7).

Pihak berwenang di kota Nabire hari Senin menyatakan sekitar 1.500 orang menonton pertandingan tinju di Gelanggang Olahraga Kota Lama, di saat pendukung petinju yang kalah mulai melemparkan kursi.

Menurut polisi, orang-orang bergegas keluar lewat salah satu dari dua pintu keluar yang berfungsi di stadion itu, karena khawatir kekerasan akan berlangsung di luar kendali. Puluhan orang berdesakan dan terinjak-injak. Sekitar 40 orang luka-luka dalam kerusuhan itu.

Menteri Pemuda dan Olahraga Roy Suryo mengatakan para korban, 11 diantaranya perempuan, terinjak-injak sampat tewas setelah sekitar 1.500 penonton berusaha keluar dari stadion yang penuh sesak untuk menghindari kericuhan yang terjadi tak berapa lama setelah Minggu tengah malam.

Menurut Roy Suryo, stadion Olahraga Kota Lama hanya memiliki kapasitas 500 sampai 600 orang. Polisi mengatakan ada dua pintu keluar di tempat itu. Sebanyak 32 orang dirawat di rumah sakit karena luka-luka.

"Ada 84 petinju yang ikut serta dalam Kejuaraan Piala Bupati yang dimulai 9 Juli di Nabire," kata Roy. Kerusuhan terjadi setelah final kelas 58 kilogram antara Alvius Rumkorem dan Yulianus Pigome, yang menurut Roy datang dari suku yang berbeda.

Para pendukung Yulianus kemudian melempar kursi pada dewan juri dan pendukung pemenang membalasnya dengan melempar botol dan kursi rusak, membuat orang-orang di stadion panik, ujar juru bicara Kepolisian Daerah Papua, Kombes. Pol. I Gede Sumerta Jaya.

Polisi dan tentara kemudian dikerahkan untuk menghentikan perkelahian, ujar Sumerta, dengan menambahkan bahwa polisi sedang menyelidiki kasus tersebut dan telah menanyai 12 orang, lima orang dari panitia penyelenggara dan tujuh orang saksi. (AP/berbagai sumber)

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG