Tautan-tautan Akses

Diduga Terkait ISIS, Tiga Warga Indonesia Ditangkap di Korea Selatan


Ketua Komisi Aparatur Sipil Negara Sofian Effendi (kiri), Kepala BKPM Franky Sibarani, dan Kepala BNP2TKI Nusron Wahid usai dilantik oleh Presiden Jokowi di Istana Negara. (Foto: dok.)

Ketua Komisi Aparatur Sipil Negara Sofian Effendi (kiri), Kepala BKPM Franky Sibarani, dan Kepala BNP2TKI Nusron Wahid usai dilantik oleh Presiden Jokowi di Istana Negara. (Foto: dok.)

Tiga pekerja migran Indonesia ditangkap di Korea Selatan hari Rabu (27/1) karena diduga terkait dengan kelompok militan ISIS.

Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan dua pekerja migran itu telah dipulangkan, tapi yang ketiga masih berada di Korea Selatan untuk menjalani prosedur hukum. Ia diperkirakan akan dipulangkan ke Indonesia dalam beberapa pekan.

Ketiga pekerja migran itu diduga terlibat kelompok ISIS setelah melakukan kontak-kontak lewat media sosial.

Badan Nasional Penempatan & Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia BNP2TKI mengatakan ada kemungkinan lebih banyak pekerja migran Indonesia yang terlibat dalam kegiatan-kegiatan semacam itu. Kepala BNP2TKI Nusron Wahid mengatakan para pekerja migran itu umumnya bergabung dengan kelompok-kelompok keagamaan karena merasa kesepian. "Sebelum berangkat mereka seharusnya diberi pendidikan keagamaan yang tepat tentang beragam pemikiran dalam Islam, mana yang harus diikuti dan mana yang harus dihindari," tambah Nusron Wahid.

BNP2TKI juga menyerukan kepada Kementerian Luar Negeri Indonesia untuk memonitor para pekerja migran di luar negeri secara lebih seksama, agar mereka tidak terjebak oleh kelompok-kelompok radikal. [em/ii]

XS
SM
MD
LG