Senin, 28 Juli 2014 Waktu UTC: 14:22

Berita / Iptek / Lingkungan Hidup

Kontroversi Pemakaian Pembasmi Rumput Atrazin di Amerika

Atrazin adalah pembasmi rumput-rumput liar atau tanaman penggangu yang paling banyak digunakan di AS dan salah satu yang paling kontroversial. Bagaimana pro dan kontra atrazin ini?

Seorang petani jagung di Illinois menyemprot ladangnya untuk membasmi tanaman penggangu (foto: dok).
Seorang petani jagung di Illinois menyemprot ladangnya untuk membasmi tanaman penggangu (foto: dok).

Artikel Terkait

Berkunjung ke Perkebunan Ramah Lingkungan di Costa Rica

Universitas Georgia di AS mempunyai program penelitian di Costa Rica mengenai perkebunan kopi ramah lingkungan terkait dengan burung, lebah dan pariwisata.
Zulima Palacio
Sementara masih dipergunakan luas di Amerika, penelitian mengaitkan atrazin dengan kerusakan lingkungan dan merugikan kesehatan, termasuk menyebabkan kanker. Sementara Uni Eropa melarang penggunaannya hampir sepuluh tahun yang lalu, atrazin masih digunakan pada pertanian jagung, ladang tebu dan sorgum di Amerika.
 
Jamie Jamison memproduksi jagung, gandum dan kedelai di ladang seluas 500-hektar. Untuk meningkatkan produksi, ia menggunakan benih hasil rekayasa genetika. Untuk membasmi rumput-rumput liar, ia menggunakan atrazin.
 
"Ini memungkinkan kami membasmi tanaman-tanaman liar  itu sepanjang musim sehingga kami mendapat hasil yang baik,” papar Jamison.
 
Jamison berhati-hati ketika menyemprotkan atrazin di ladangnya. Dia tahu angin bisa membawa herbisida itu ke daerah-daerah yang tidak diinginkan dan membunuh tanaman lain, atau mencemari sungai. Tapi dia yakin manfaatnya lebih besar daripada risikonya.
 
Tapi oposisi terhadap atrazine berkembang. Jennifer Sass adalah seorang ilmuwan senior di Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam di Washington, sebuah organisasi lingkungan swasta.
 
Ia mengatakan, "Bukti paling meyakinkan tentang dampak atrazine pada manusia terdapat pada data cacat lahir, dan juga laporan-laporan tentang kesehatan reproduktif pria, kualitas  dan mobilitas sperma yang buruk."
 
Sass mengatakan para pengecam tidak yakin tentang studi-studi keamanan yang  dilakukan oleh produsen terkemuka atrazin,  perusahaan raksasa Swiss, Syngenta.
 
Selanjutnya Sass mengatakan, "Saya kira Syngenta telah menggunakan pelobi dan sumber keuangan yang besar untuk membela argumennya  selama ini."
 
Meskipun label produk atrazin mengatakan bahwa produk tersebut  adalah racun bagi hewan tidak bertulang belakang yang hidup dalam  air, Tim Pastoor, kepala ilmuwan perusahaan tersebut, mengatakan studi-studi Syngenta selama ini  membuktikan, atrazin aman jika digunakan dengan benar.
 
Pastoor mengatakan, “Sebagai pimpinan ilmuwan Syngenta saya menganggap hal ini sangat serius. “
 
Pastoor memaparkan petani Amerika  setiap tahun menggunakan lebih dari 35 juta kilogram atrazin di lahan mereka. Dia mengakui atrazin juga bisa tersebar ke tempat lain.
 
“Kadang-kadang, atrazin masuk ke dalam air, tetapi dalam kadar yang sangat sedikit, yang tidak membahayakan manusia atau kesehatan lingkungan,” kata Pastoor.
 
Pakar patologi ikan Vicki Blazer, yang bekerja pada  US Geological Survey, mempelajari mortalitas dan mutasi ikan dan mengumpulkan bukti-bukti tentang pencemaran air. Dia menemukan ikan-ikan yang sistem kekebalan tubuhnya tidak normal. Dia menyalahkan atrazin dan limbah pertanian lainnya.
 
Badan Perlindungan Lingkungan Amerika menolak memberikan komentar untuk laporan ini.
Forum ini telah ditutup.
Komentar-komentar
     
Tidak ada komentar di forum ini. Jadi yang pertama dan pasang komentar Anda

Ikuti Kami

 Aktivitas di Facebook