Jumat, 31 Oktober 2014 Waktu UTC: 07:41

Berita / AS / Ramadan di AS

Keunikan Berpuasa Ramadan di Amerika

Berbagai kesibukan dan kegiatan yang biasa dilakukan muslim di Amerika sehari-hari hampir tidak berubah sama sekali pada saat bulan Ramadan.

Berbuka dengan Muslim dari beragam latar belakang etnis dengan aneka masakan dari berbagai negara merupakan salah satu keunikan tradisi berpuasa di Amerika (foto: dok.).
Berbuka dengan Muslim dari beragam latar belakang etnis dengan aneka masakan dari berbagai negara merupakan salah satu keunikan tradisi berpuasa di Amerika (foto: dok.).
Suasana Ramadan sama sekali tidak terasa di Dearborn, Michigan, di mana terdapat komunitas besar Muslim. Abbas Ammar, pengelola Restauran Al-Ameer, tetap membuka rumah makannya seperti biasa. Pelanggan restaurannya yang kebanyakan non-Muslim membuatnya sibuk bekerja seperti pada bulan-bulan lainnya.
 
“Enam puluh persen pelanggan Al-Ameer adalah non-Muslim. Mereka sama sekali tidak terpengaruh oleh Ramadan,” papar Ammar.
 
Ketika ditanya apakah sulit berpuasa sambil tetap bekerja tanpa tergoda mengudap, ia mengatakan, “Saya berusaha tetap sibuk seperti biasa. Saya tahu ini bulan Ramadan, dan saya berpuasa karena Allah. Jadi mata saya tertuju pada sesuatu yang mendatangkan pahala.”
 
Apa yang dialami Ammar ini merupakan hal yang umum dirasakan Muslim yang berpuasa di Amerika. Berbagai kesibukan dan kegiatan yang biasa dilakukan mereka sehari-hari tidak berubah sama sekali. Ini menjadikan puasa di Amerika lebih merupakan urusan pribadi.
 
Namun, di banyak tempat di Amerika, aspek kemasyarakatan Ramadan yang umumnya dilakukan di masjid atau tempat-tempat berkumpul lainnya sangat menonjol di mana buka puasa dilakukan dengan cara potluck, yaitu setiap orang yang datang diharapkan membawa sumbangan makanan untuk dinikmati bersama; budaya yang bagi kebanyakan orang Timur tidak biasa. Tetapi, dengan cara ini kita bisa “keliling dunia” mencicipi beragam hidangan manca negara, karena berbuka dengan orang dari berbagai latar belakang etnis dan bahkan non-Muslim.
 
Kehadiran warga non-Muslim dalam acara berbuka ini semakin terlihat lazim di Amerika. Ashraf Sufi dan keluarganya yang tinggal di Topeka, Kansas, misalnya, kerap mengundang tetangga-tetangganya yang non-Muslim untuk berbuka bersama. Ia mengatakan bahwa acara berbuka di rumahnya sudah lama menjadi seperti ajang dialog antar agama, karena seringkali kedatangan sekitar 70 orang, termasuk dari kelompok Nasrani, Yahudi, Budha, dan Bahai.
 
Seiring dengan keunikan tradisi puasa ini, teknologi dunia maya juga berperan besar dalam membantu Muslim menyesuaikan budaya Ramadan dengan irama kehidupan Amerika yang serba cepat. Blog “My Halal Kitchen,” misalnya, membantu para ibu menyiapkan aneka hidangan berbuka secara cepat setiap harimya tanpa membuat dapur berantakan.

Pemesanan makanan halal siap saji melalui internet membantu mereka yang tidak punya waktu untuk masak, khususnya para lajang dan mahasiswa, untuk berbuka atau sahur. Sementara, banyak yang menggunakan berbagai media sosial, seperti Tweeter, untuk saling berhubungan apakah untuk mengajak sahur bersama di restauran yang buka 24 jam atau membahas Al-Qur’an di masjid.
 
Jadi, budaya Ramadan di Amerika bukan saja unik, tetapi juga khas, karena “diciptakan” oleh mereka yang ingin memenuhi kewajiban sebagai pemeluk agama Islam dan meningkatkan ketakwaan.
Forum ini telah ditutup.
Urutan Komentar
Komentar-komentar
     
oleh: Triyatni dari: Makassar
29.07.2012 22:29
Isunya sama dengan berlebaran saat orang kerja di negeri orang. Tetap buka warung saat sedang berpuasa itu lebih afdol karena yg membutuhkan makan lebih banyak. Kalau di negeri mayoritas muslim, apa untungnya? Lebih banyak yang puasa.
Di Indonesia walau kita tidak boleh melarang irang untuk berjualan saat puasa, etika yg baik jangan memanerkan diri di depan yg berpuasa. Walau buat saya, puasa saya tak ada urusan dengan yg tidak puasa, FPI saja yg kampungan dan bikin kacau.

 

 

Ikuti Kami

 Aktivitas di Facebook