Tautan-tautan Akses

Raksasa Sosial Media LinkedIn Rambah China


The logo for LinkedIn Corporation, a social networking networking website for people in professional occupations, is shown in Mountain View, California, Feb. 6, 2013.

The logo for LinkedIn Corporation, a social networking networking website for people in professional occupations, is shown in Mountain View, California, Feb. 6, 2013.

LinkedIn, situs sosial media profesional terbesar dunia, mempunyai sekitar empat juta warga China yang sudah menggunakan versi internasional berbahasa Inggris, dan telah meluncurkan situs berbahasa Mandarin, Selasa (25/2).

Situs sosial media profesional terbesar dunia, LinkedIn kini meluas ke China. Perusahaan itu mengatakan situsnya yang berbahasa Mandarin sudah online hari Selasa (25/2). Meskipun situs itu masih dianggap versi uji coba, peluncuran itu berarti sudah resmi ada LinkedIn divisi China.

Menurut data perusahaan itu, LinkedIn saat ini mempunyai sekitar 4 juta orang China yang sudah menggunakan versi internasional berbahasa Inggris. Perusahaan itu yang mempunyai 250 juta lebih pengguna mengharapkan bisa menarik 140 juta pengguna lagi di China saja.

LinkedIn mengakui pihaknya menghadapi berbagai tantangan di China, salah satu yang tersulit adalah isi situs itu harus diperiksa oleh pemerintah.

CEO Jeff Weiner mengakui dalam postingan blog baru-baru ini bahwa perusahaannya harus menyensor posting yang berasal sebagian dari pengguna untuk mematuhi peraturan China tapi ia menambahkan peraturan hanya akan dilaksanakan bila dan sejauh yang diwajibkan oleh pemerintah China.

Su Ji, teknisi Networking Software di Beijing mengatakan mengatasi peraturan pemerintah akan merupakan proses pembelajaran.

Berbagai ketentuan mengenai isi dan sensor ikut merintangi pertumbuhan situs-situs asing di China. Tahun 2010 raksasa situs mesin pencari internet, Google menarik diri dari China daratan karena sengketa yang antara lain dipicu oleh penyensoran terhadap isi internet.
XS
SM
MD
LG