Tautan-tautan Akses

Ilmuwan: Kurang Tidur Mungkin Sebabkan Kerusakan Otak


Orang-orang yang sering kurang tidur kemungkinan bisa kehilangan sejumlah sel otak (foto: ilustrasi).

Orang-orang yang sering kurang tidur kemungkinan bisa kehilangan sejumlah sel otak (foto: ilustrasi).

Orang-orang yang tidur lebih lama pada akhir pekan karena kurang tidur hari-hari sebelumnya kemungkinan bisa kehilangan sejumlah sel otak.

Orang-orang yang tidur lebih lama pada akhir pekan untuk menambah waktu tidur yang kurang cukup selama hari-hari sebelumnya, malahan kemungkinan bisa kehilangan sejumlah sel otak.

Menurut ilmuwan syaraf Sigrid Veasey di Universitas Pennsylvania, gagasan umum bahwa “hutang tidur” dapat dipenuhi dengan melakukan tidur tambahan pada hari-hari berikutnya mungkin hanyalah dongeng.

Setelah menempatkan sekelompok tikus percobaan di laboratorium pada jadwal yang serupa dengan orang yang bertugas dengan jadwal kerja yang berubah-ubah, Veasey dan timnya menemukan bahwa otak-otak tikus itu kehilangan hingga 25 persen dari neuron yang terkait dengan kewaspadaan dan fungsi kognitif.

Diterbitkan dalam Journal of Neuroscience, ia menjelaskan ketika tikus kehilangan sedikit waktu tidur, otak mereka menanggapinya dengan menciptakan lebih banyak protein yang disebut sirtuin tipe 3, yang menyediakan energi dan melindungi neuron. Tapi ketika kehilangan waktu tidur menjadi kebiasaan, pelepasan protein terhenti dan deplesi neuron semakin cepat.

Veasey dan kelompoknya kini berencana mempelajari otak pekerja dengan jadwal yang berubah-ubah yang telah meninggal untuk melihat apakah kerusakan yang sama dapat ditemukan pada manusia.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG