Tautan-tautan Akses

FBI: Tak Ada Indikasi Pidana pada Peninjauan Kembali Email Clinton


Surat yang ditulis oleh Direktur FBI James Comey kepada Kongres AS hari Minggu (6/11) yang menyatakan tidak ada indikasi pidana pada peninjauan kembali email-email Hillary Clinton.

Surat yang ditulis oleh Direktur FBI James Comey kepada Kongres AS hari Minggu (6/11) yang menyatakan tidak ada indikasi pidana pada peninjauan kembali email-email Hillary Clinton.

Direktur FBI James Comey mengungkapkan hari Minggu (6/11) bahwa peninjauan kembali terhadap email-email Hillary Clinton saat menjabat sebagai Menlu AS tidak mengungkapkan indikasi tindak pidana.

Direktur FBI James Comey memberitahu Kongres peninjauan kembali email yang berhubungan dengan masa jabatan Hillary Clinton sebagai menteri luar negeri AS tidak mengungkapkan indikasi kegiatan pidana, sementara capres Demokrat Clinton dan saingannya dari Partai Republik Donald Trump bersiap-siap melakukan usaha terakhir untuk memenangkan suara dalam pemilihan presiden hari Selasa (8/11).

“Berdasarkan peninjauan kembali, kami tidak mengubah kesimpulan yang kami utarakan bulan Juli mengenai Menteri Luar Negeri Clinton,” tulis Comey hari Minggu (6/11).

Bulan Juli lalu, Comey menyatakan bahwa sekalipun penggunaan email pribadi oleh Clinton ceroboh, “tidak ada jaksa penuntut yang berpikiran wajar” akan melakukan tuntutan pidana terhadapnya.

Pekan lalu hal tersebut muncul kembali ketika FBI mengatakan mereka sedang memusatkan perhatian pada email Clinton setelah menemukan sejumlah besar pesan email dalam kasus yang tidak berhubungan, yang melibatkan mantan anggota Kongres Anthony Wiener.

Kampanye Clinton menyambut baik pengumuman itu, dan kepala komunikasi Jennifer Palmieri mengatakan tim-nya telah yakin sebelumnya bahwa Comey akan mencapai kesimpulan itu.

“Kami gembira masalah ini telah diselesaikan,” katanya kepada para wartawan.

Trump mengatakan kepada para pendukungnya di Pennsylvania bahwa Clinton adalah orang yang paling korup yang pernah menjadi calon presiden Amerika Serikat.

“Penyelidikan mengenai kejahatannya akan terus berjalan dalam waktu yang lama,” katanya, dan menambahkan rakyat pemilih dapat mendatangkan keadilan dengan suara mereka dalam pemilu.

Ia kemudian mengatakan kepada khalayak di kota Leesburg, Virginia, bahwa pemilihan hari Selasa akan menjadi “Brexit kali 50,”yang membandingkannya dengan hasil yang di luar dugaan referendum Inggris sebelumnya tahun ini untuk keluar dari Uni Eropa. Seperti Trump, pihak yang mendukung keluarnya Inggris dari Uni Eropa, ketinggalan dalam poll atau jajak pendapat sampai Hari Pemilihan.

Dalam kampanyenya hari Minggu, Clinton berusaha menggambarkan dirinya sebagai calon yang sangat berbeda dari Trump. [gp]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG