Kamis, 23 Oktober 2014 Waktu UTC: 11:03

AS

  • Oh Se-hyek, warga Korea Utara di pengasingan, mengatakan "Sulit memilih kandidat yang disukai. Tapi sepertinya langkah yang tepat melaksanakan kebijakan secara konsisten di bawah Obama, terutama terhadap Korea Utara." (Y. Kim/VOA) 
  • Kim Su-yeon, mahasiswa hubungan internasional di Hankuk University, Korea Selatan mengatakan, "Saya memilih Obama secara virtual karena kebijakannya sesuai dengan ketertarikan dan sikap politik pribadi saya." (Y. Kim/VOA)
  • Tony Guzman, 31, mencoblos lebih awal di California sebelum pergi ke Manila, Filipina. Ia memilih Obama karena "rencana ekonominya jauh lebih masuk akal" dan ia menyukai sikapnya dalam isu-isu sosial. (S. Orendain/VOA)
  • Derek Obryan, 21, mahasiswa Filipina keturunan Amerika mengatakan ia menyukai Obama karena "ia berusaha mengubah dan memberikan contoh yang berbeda untuk dunia." (S. Orendain/VOA)
  • Jane Lien, warga Amerika keturunan Taiwan dan sukarelawan Korps Perdamaian di Filipina, memilih Obama karena "sulit membayangkan negara kami dipimpin Romney." (S. Orendain/VOA)
  • Fadli Zon, wakil ketua Partai Gerindra di Indonesia, mengatakan "bersama Obama ada sebuah sentimen. Saya dapat melihat perubahan opini antara pemerintahan Bush dan Obama." (S. Schonhardt/VOA)
  • Ima Abdulrahim, direktur eksekutif Habibie Center di Indonesia, mengatakan "kemenangan Obama lebih baik untuk Asia." (S. Schondart/VOA)
  • Mohammad Ashraf Kashawaz, seorang penyanyi di Kabul, Afghanistan mengatakan "saya menyukai Obama. Ia tahu ia melayani negaranya. Dan ia tidak hanya memikirkan negaranya, tapi juga memikirkan Afghanistan." (S. Behn/VOA)
  • Mohamed Abu Roob, ahli optik dari Kota Tua di Jerusalem mengatakan bangsa Palestina merasa termotivasi pada masa jabatan pertama Obama dan berpikir ia akan melakukan sesuatu untuk konflik Palestina-Israel, namun tidak pernah terjadi apa-apa. (S. Bobb/VOA)
  • Ruth Harif, seorang ibu rumah tangga di Israel, mengatakan bahwa pemilu AS merupakan "tragedi. Sungguh sebuah tragedi. Saya punya dua anak perempuan dan dua cucu laki-laki tinggal di Amerika dan saya selalu mengikuti dengan seksama apa yang dilakukan Obama." (S. Bobb/VOA)
  • Charles Ngigi, seorang uskup di Nairobi, Kenya, mengucapkan selamat pada Amerika karena menunjukkan kedewasaan dalam demokrasi. "Pihak yang kalah dengan segera menerimanya, sehingga membawa kedamaian." (G. Joselow/VOA)
  • Daniel Orenge, seorang pengacara di Nairobi berharap Obama akan segera berkunjung lagi ke Kenya. (G. Joselow)
  • Farouk Abou el Gheit, petugas farmasi di Kairo, mengatakan "Obama memberikan pidato yang sangat bagus waktu datang ke Kairo, tapi pelaksanaannya nol." (Y. Weeks/VOA)
  • Wahid Ahmed Fouad, pelayan toko di Kairo, mengatakan, "Untuk skala tertentu, ia telah mengakhiri terorisme di dunia Arab." (Y. Weeks/VOA)
  • Mervat Mohammed, ibu rumah tangga di Kairo, mengatakan "Obama berhubungan dengan Arab dan Muslim dengan rasa hormat." (Y. Weeks/VOA)
  • Mahmoud, penjaga pintu di Kairo, mengatakan "Obama dapat membantu Mesir. Ia seorang pria yang baik, dan bangsa Mesir menyukainya. Ia dicintai di Kairo." (Y. Weeks/VOA)

Reaksi Dunia Terhadap Pemilu AS

Terbitan 07.11.2012

Koresponden dan reporter VOA berbicara dengan warga dunia mengenai pemilu AS dan kemenangan Presiden Barack Obama.