Rabu, 23 Juli 2014 Waktu UTC: 18:04

Berita / Dunia / Asia Pasifik

Topan Super Haiyan Lumpuhkan Filipina

Topan super Haiyan menerbangkan atap-atap rumah, menumbangkan pepohonan, memadamkan aliran listrik dan menyebabkan kehancuran sepanjang jalurnya.

Sebuah rumah dihempas oleh topan super Haiyan yang menghantam kota Legazpi, Albay, Philipina, 8/11/2013.
Sebuah rumah dihempas oleh topan super Haiyan yang menghantam kota Legazpi, Albay, Philipina, 8/11/2013.
Badai paling kuat yang pernah menghantam kawasan Pasifik tahun ini, topan super Haiyan kini menuju Filipina tengah, menerbangkan atap-atap rumah, menumbangkan pepohonan, memadamkan aliran listrik dan menyebabkan kehancuran sepanjang jalurnya. Tiga orang dilaporkan tewas.

Kecepatan angin topan Haiyan mencapai 275 kilometer per jam ketika mencapai Samar,  provinsi paling timur di Filipina dan kepulauan Leyte. Laporan-laporan dari  satu provinsi pesisir mengatakan gelombang laut itu mencapai  empat meter lebih.
 
Jalan-jalan nasional di provinsi-provinsi yang paling awal dilanda badai ditutup oleh pohon-pohon yang tumbang. Listrik yang padam membuat hampir 12 provinsi, sebagian atau seluruhnya dilanda kegelapan.
 
Asisten Menteri Sains dan Tehnologi Filipina, Raymund Liboro memberitahu pertemuan dewan pertahanan sipil bahwa kerusakan diperkirakan akan terus berlangsung sampai topan Haiyan berlalu.

Liboro mengatakan topan itu akan sekuat sewaktu pertama kali mencapai daratan pada waktu mencapai provinsi-provinsi lainnya. Jadi warga sebaiknya tidak berfikir dua kali untuk mengungsi.
 
Para pejabat mengatakan sejauh ini 720 ribu orang terimbas badai itu di 29 provinsi.
 
Komisi Telekomunikasi Nasional / NTC melaporkan layanan dua dari tiga penyedia layanan telepon seluler ‘berkurang” yang berarti penerimaan dan pengiriman buruk. Direktur NTC Edgardo Cobarios mengatakan menara  layanan seluler tidak bisa mengirim dan menerima informasi.

Ia mengatakan kantor-kantor pemerintah regional menggunakan frekwensi radio untuk melapor ke kantor pusat di Manila  mengenai dampak badai tersebut. Sekitar 90 persen dari seluruh penduduk Filipina berkomunikasi dengan telepon genggam.
 
Departemen Transportasi telah menghentikan seluruh kegiatan udara, darat dan lautnya di kawasan-kawasan yang terimbas. Ratusan penerbangan dibatalkan.
 
Juru bicara kepresidenan Sonny Coloma mengatakan dalam jumpa pers pengiriman barang-barang bantuan secara rutin dilakukan dan semakin banyak lagi yang akan dibawa ke daerah-daerah yang paling membutuhkan.
 
Coloma mengatakan kini para pekerja bantuan menangani keperluan yang terus meningkat. Ia mengingatkan masyarakat pada bencana di masa lalu yang hampir sama dengan topan ini, dan presiden menginginkan pasokan yang tepat waktu dan makanan yang cukup.
 
Filipina rata-rata dilanda 20 badai setiap musim hujan dan Haiyan adalah badai yang ke 24.
 
Pada 2012, Topan Bopha menghancurkan kawasan tenggara menewaskan 1100 orang lebih ketika angin kencang mengoyak atap-atap rumah dan bangunan memporak-porandakan ratusan hektar tanaman pisang.
 
Pada 2011, badai tropis Washi di selatan menewaskan lebih dari 1.200 orang ketika melanda kepulauan itu dengan hujan deras.
Forum ini telah ditutup.
Urutan Komentar
Komentar-komentar
     
oleh: sulaiman syaputra dari: kota pinang
13.11.2013 09:58
DahsyatTttt

Ikuti Kami

 Aktivitas di Facebook