Minggu, 21 Desember 2014 Waktu: 00:55

Berita / Dunia / Asia Pasifik

Tiongkok Tuntut AS Cabut Sanksi atas Perusahaan Pertahanan

Tiongkok mengatakan sangat keberatan dengan sanksi Amerika baru-baru ini yang dikenakan terhadap salah satu perusahaan terkemuka Tiongkok pembuat barang-barang militer.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying mendesak dicabutnya sanksi AS atas perusahaan peratahan Tiongkok, Senin 11/2 (foto: dok).
Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying mendesak dicabutnya sanksi AS atas perusahaan peratahan Tiongkok, Senin 11/2 (foto: dok).
Sebuah perusahaan Tiongkok pembuat peralatan militer dikenai sanksi pemerintah AS, karena diduga terlibat dalam penyebaran senjata terlarang. Pemerintah Tiongkok menyerukan agar sanksi itu segera dicabut.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying hari Senin mendesak Amerika agar "menghentikan tindakan yang akan merugikan kepentingan Tiongkok dan hubungan Tiongkok-Amerika."

Hua mengatakan, Tiongkok bertekad untuk menegakkan aturan non-proliferasi internasional dan bahwa Beijing dengan ketat memberlakukan undang-undang mengenai pengawasan ekspornya.

Perusahaan itu, Poly Technologies – anak perusahaan raksasa milik negara, China Poly Group Corporation, menyebut sanksi tersebut "tidak berdasar dan tidak masuk akal."

Tindakan Departemen Luar Negeri Amerika itu mulai berlaku minggu lalu dan menarget empat perusahaan Tiongkok serta perorangan dari Belarus, Venezuela, Iran dan Suriah.

Semuanya dituduh melanggar apa yang disebut undang-undang non-proliferasi Iran, Korea Utara, dan Suriah” supaya ketiga negara itu tidak bisa memperoleh atau menjual bahan-bahan terlarang yang berhubungan dengan pembuatan senjata pemusnah massal, dan sistim rudal penjelajah atau balistik.
Forum ini telah ditutup.
Komentar-komentar
     
Tidak ada komentar di forum ini. Jadi yang pertama dan pasang komentar Anda

 

 

Ikuti Kami

 Aktivitas di Facebook