Rabu, 23 April 2014 Waktu UTC: 16:57

Berita / Dunia / Timur Tengah

Mesir Kutuk Serangan Udara Israel ke Suriah

Dalam pernyataan hari Minggu (5/5), Presiden Mesir Mohammed Morsi menyebut serangan udara Israel itu sebagai pelanggaran hukum internasional.

Presiden Mesir Mohammed Morsi mengutuk serangan udara Israel terhadap Suriah hari Minggu 5/5 (foto: dok).
Presiden Mesir Mohammed Morsi mengutuk serangan udara Israel terhadap Suriah hari Minggu 5/5 (foto: dok).
UKURAN HURUF - +
Presiden Mesir Mohammed Morsi hari Minggu mengutuk serangan udara Israel terhadap Suriah, dengan menyebut hal itu sebagai pelanggaran hukum internasional dan memperingatkan bahwa serangan itu akan memperumit negara yang sedang dilanda perang saudara itu.

Para pejabat dan aktivis mengatakan pesawat-pesawat tempur Israel menghantam daerah-daerah di dan sekitar ibukota Suriah, menimbulkan beberapa ledakan sewaktu menarget pengiriman rudal-rudal kendali buatan Iran yang diyakini ditujukan kepada kelompok militan Hezbollah di Lebanon.

Serangan hari Minggu itu merupakan serangan kedua dalam waktu tiga hari dan menunjukkan peningkatan eskalasi keterlibatan Israel dalam konflik Suriah, yang telah menewaskan lebih dari 70 ribu orang.

Dalam pernyataan itu Presiden Mohammed Morsi mengatakan Mesir “menentang keras” pertumpahan darah di Suriah dan apa yang disebut sebagai penggunaan militer terhadap rakyat Suriah. Tetapi pernyataan itu juga menentang pelanggaran kedaulatan Suriah dan “memanfaatkan krisis di dalam negeri Suriah dengan dalih apapun”.

Presiden Morsi tahun lalu menyampaikan usul kepada kawasan untuk menemukan solusi damai terhadap perang saudara di Suriah, tetapi belum memberi hasil.

Ketua Liga Arab Nabil Elaraby hari Minggu juga memperingatkan dampak serius atas serangan Israel terhadap Suriah dan mendesak Dewan Keamanan PBB untuk “mengambil langkah segera guna menghentikan agresi Israel atas Suriah”.

Elaraby dalam pernyataannya menyebut serangan itu “pelanggaran serius atas kedaulatan sebuah negara Arab dan akan semakin memperumit isu di Suriah, serta menimbulkan ancaman lebih serius terhadap keamanan dan stabilitas di kawasan itu”.
Forum ini telah ditutup.
Komentar-komentar
     
Tidak ada komentar di forum ini. Jadi yang pertama dan pasang komentar Anda

Ikuti Kami

 Aktivitas di Facebook