Senin, 22 Desember 2014 Waktu: 13:20

Berita / Politik

Menlu Rusia Adakan Pertemuan dengan Pemimpin Oposisi Suriah

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengadakan perundingan langsung pertama dengan pemimpin oposisi Suriah di sela-sela Konferensi Keamanan di Munich.

Wapres AS Joe Biden mengadakan pertemuan terpisah dengan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov di sela-sela Konferensi Keamanan di Munich, Jerman, meski ada saran awal agar Lavrov, Biden, Brahimi, dan al-Khatib bertemu di Jerman selatan, Sabtu (2/2).
Wapres AS Joe Biden mengadakan pertemuan terpisah dengan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov di sela-sela Konferensi Keamanan di Munich, Jerman, meski ada saran awal agar Lavrov, Biden, Brahimi, dan al-Khatib bertemu di Jerman selatan, Sabtu (2/2).
Pertemuan hari Sabtu antara Lavrov dan Moaz al-Khatib tidak melibatkan Wakil Presiden Amerika Joe Biden dan utusan PBB Lakhdar Brahimi, meskipun ada saran awal, keempatnya bertemu di Jerman selatan. Biden mengadakan pertemuan terpisah dengan Lavrov, Brahimi, dan al-Khatib.
 
Konferensi Keamanan Munich tahun ini diadakan untuk menghidupkan lagi upaya mencari cara mengakhiri perang saudara di Suriah. Awal minggu ini, al-Khatib mengatakan bersedia berunding dengan pemerintahan Presiden Suriah Bashar al-Assad.
 
Gedung Putih mengatakan Wakil Presiden Biden dalam pertemuannya dengan Lavrov menekankan pentingnya Rusia dan Amerika bekerja sama demi perdamaian dan keamanan internasional.
 
Amerika dan Rusia punya banyak percedaan pendapat dalam mengatasi krisis Suriah.
 
Biden menjanjikan dukungan Amerika yang berkesinambungan bagi oposisi Suriah dalam konferensi itu, dan menambahkan. Presiden Bashar al-Assad “tidak patut lagi” memimpin negaranya dan “harus mundur.”
 
Tetapi, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan dalam konferensi itu syarat Amerika itu tidak bisa diterima.
 
Ia mengatakan proses perdamaian Jenewa bagi Suriah yang telah disepakati harus dilakukan, termasuk perundingan antara semua pihak. Ia juga menampik anjuran dari anggota yang hadir dalam konferensi itu mengenai pembukaan jalur bantuan kemanusiaan di Suriah, yang diamankan oleh pesawat-pesawat tempur internasional. “Mengenai dibukanya jalur bantuan kemanusiaan dengan dukungan serangan udara, saya tidak setuju. Semua penggunaan kekerasan, ancaman penggunaan kekerasan tidak bisa diterima karena situasi di sana tidak membutuhkan lebih banyak serangan militer, tetapi gencatan senjata segera dan pengakhiran kekerasan sesegera mungkin,” paparnya.
 
Lavrov menyatakan, Rusia khawatir keputusan PBB apa pun untuk melakukan operasi militer di Suriah, walaupun untuk tujuan kemanusiaan, akan mengakibatkan keterlibatan internasional yang lebih besar, seperti yang terjadi dengan resolusi Dewan Keamanan PBB mengenai Libya. Sekutu Suriah itu memveto tiga resolusi PBB untuk meningkatkan tekanan terhadap Presiden Suriah Bashar al-Assad.
 
Perang saudara antara pemberontak Suriah dengan pemerintahan Presiden Assad telah melumpuhkan Suriah sejak terjadinya demonstrasi damai anti-pemerintahan bulan Maret 2011.
 
PBB mengatakan sedikitnya 60.000 orang tewas sejak konflik itu pecah.
Forum ini telah ditutup.
Komentar-komentar
     
Tidak ada komentar di forum ini. Jadi yang pertama dan pasang komentar Anda

 

 

Ikuti Kami

 Aktivitas di Facebook